anak sekolah

Rata-rata mak-mak yang anak sekolah tahun satu tahun ini semuanya sudah bertenang selepas update dan pose gambar anak masing-masing yang melalui pengalaman pertama kali ke alam persekolahan. Teruja, kelakar dan mencemaskan, masing-masing miliki episod cerita yang tersendiri dalam menghantar anak ke sekolah pada hari pertama.

Saya sendiri lalui perkara yang sama, maklumlah anak sulung tahun ni masuk darjah satu. Saya beruntung kerana segala urusan dokumentasi dan perihal persekolahan anak, sang suami yanhg uruskan. Sebabnya adalah itu adalah tanggungjawab dia. Lagi pun kalau esok, lusa dia perlu pergi “operasi” atau bertugas di luar daerah, pasti saya juga yang harus lakukan seoarang diri.

Anak Masuk Sekolah

Memandangkan sekarang dia kurang sibuk dan sedari awal cutinya diluluskan, maka saya merangkap isteri dan ibu mengambil inisiatif untuk lepas tangan kali ini. Hahaha.. tetapi bab baju sekolah, kasut sekolah dan keprluan sekolah memang saya pastikan semuanya cukup sejak awal. Anak sulung sudah tentu ibunya teruja untuk persiapkan ATOZ, tapi smiggles tak adalah sebab tak mampu.

Atas nasihat kawan-kawan seperjuangan sis yang pada mulanya langsung tidak plan ambil cuti untuk hantar anak di hari pertamanya, di saat-saat akhir ambil juga cuti. Itu pun hasil tarbiah kawan-kawan sekeliling yang pelik mengapa saya begitu relax biar pun semua diurus semua, padahal ini pengalaman pertama. Jadi, ambillah juga cuti.

Anak sulung ku memang manja dan jenis mengada-ngada sikit. Sejak kecil dia begitu, masa di sekolah tadika pun setiap hari cipta alasan untuk tak ke sekolah. Tetapi berbeza dengan kali ini, rupanya dia telah berubah. Berkat aku berdoa dan berselawat sepanjang perjalanan ke sekolahnya pagi itu barang kali.

Sesampai di sekolah, dia hanya ingatkan kami jangan tinggalkan dia di sekolah sorang-sorang. Aku cuak sedikit, bimbang dia tidak mahu berhimpun dengan teman-temannya. Rupanya hanya seketika, setelah sebati dengan kawan-kawan aku cuba tinggalkan dia dan kami berjanji untuk berjumpa di kantin pada waktu rehat.

Keluar rumah lambat dan parking kereta pula jauh, jadi aku lambat lima minit untuk berjumpa dengannya. Puas mencari dia di kelas dan kantin, bimbang juga dia menangis kerana duit poket memang tak bagi. Rupanya dia sedang asyik menikmati makanan di meja. Dia dah pau cikgu rupanya.

“Umi lambat sangat, abang dah minta duit pada cikgu sebab abang laparlah umi.” tulus suaranya.

Cari Van Tidak Jumpa

Cabaran kedua yang abang hadapi adalah driver yang daddy ambil tak muncul pada hari kedua persekolahan. Kami sejak awal lagi kurang bersetuju apabila driver van sekolah tu tak sanggup jemput anak kami dalam pagar sekolah kebangsaan.

Sebaliknya dia suruh anak bujang kami berjalan ke kawasan sekolah agama yang terletak bersebelahan. Tetapi disebabkan tiada pilihan, kami terpaksa jua. Sudahnya pada hari dijanjikan setelah abang berjalan berpusing mencari, van putih itu tetap tak muncul dan dia kembali ke kawasan sekolah kebangsaan.

Mujurlah daddy sedang buat intipan so hari kejadian abang pulang dengan daddy. Disebabkan sikap lepas tangan driver van, kami terminate perkhidmatan van tu serta-merta dan syukur dapat pengganti yang lebih baik. Hari ketiga berjalan dengan lancarnya apabila van baru ambil alih.

Tetapi kelakar bila di hari ke-empat, atas misunderstanding antara daddy dan ustazah driver van, syaqif sekali l;agi ditinggalkan van sekolah. Sehari sebelum kejadian, ustazah ada tanya pada daddy esoknya datang tak sebab nak bagi kad transport, daddy yang berangan ingatkan ustazah tanyakan tentang kehadiran dia, acah-acah sweet bagitau dia tak datang.

Padahal ustazah maksudkan anaknya datang atau tidak, sudahnya ummi yang pulang lambat terpaksa bergegas ambil anak dis ekolah setelah PK HEM sekolah hubungi agar segera ambil anak. Menurut cerita abang setelah sekian lama menunggu van dan ustazah tak muncul, dia terus ke pondok pengawal beritahu yang vannya tak datang.

Mujurlah di beg sekolah, memang ummi dah tulis besar-besar nombor telefon daddy untuk dihubungi bagi tujuan keselamatan. Abang cool jer masa ummi ambil dia, cuma dia marah-marah sebab nyamuk gigit dia sebab tunggu van hingga Magrib.

Terima kasih ya Allah kerana permudahkan urusan anak ku, Syaqif Aryan. Umi doakan Syaqif berjaya di dunia dan akhirat, paling penting umi cukup terharu bila abang boleh tempuh pelbagai dugaan dalam masa seminggu, dua ini. Abang memang anak wartawan lah, sebab mampu survive dan tak menangis.