Sumber / Sumber Foto : Facebook Ustazah Asma' Harun

Tersentuh hati membaca kisah yang dimuat naik oleh Ustazah Asma’ Harun mengenai seorang wanita yang juga insan istimewa yang digelar Bidadari Syurga.

Menerusi perkongsian tersebut yang disalurkan menerusi laman sosial Facebook akaun Ustazah Asma’ berasa cukup terharu dapat bertemu dengan seorang wanita yang juga pengikut setianya yang selesa dipanggil Noor. Malah Ustazah juga menerangkan air mata turutnya turut mengalir ketika mencoret kisah ini.

Ustazah Asma’ Harun pendakwah yang menjadi idola ramai.

Wanita istimewa ini cukup gigih dan setia menunggu saat berjumpa dengan Ustazah. Bayangkan walaupun terpaksa menunggu lama namun dia tidak jemu untuk berjumpa dengan idolanya. Wanita tersebut yang menghadapi ujian penyakit misteri kulit bermula setelah tamat sekolah menengah, dalam umur 18 tahun.

BIDADARI SYURGA

“Allah menghantarkan saya seorang wanita yang sungguh istimewa, seorang yang begitu cantik hatinya.

“Ketika pertama kali berhadapan dengan saya, dia berdiri dan berterusan mengesat air matanya, enggan dekat, menjauh, beberapa kali saya panggil. Dia tetap kaku di hadapan pintu masuk Galeri Ustazah Asma’ Harun.

“Sehinggalah saya yang mendekat, menggosok belakang badannya, nak menarik dia masuk lebih dalam. Saya tatap dirinya, saya katakan padanya bersama deraian air mata.

“Jangan Malu Dik, Kamu Ciptaan Allah Yang Sempurna”

“Jangan malu dik, kamu ciptaan Allah yang sempurna, kamu manis sekali dan sunguh istimewa, kamu begitu indah kerana ia daripada pancaran hati kamu.

“Saya benar-benar maksudkan pujian itu, bukan hanya pemanis mulut untuk menjaga hatinya, tapi benar, Itulah yang saya rasa ketika melihatnya. menulis ini pun saya menangis bila teringat pertemuan semalam.

“Rupanya beliau dah beberapa kali datang ke Galeri namun tak rezeki berjumpa saya. Bila saya lihat update di fb nya, dan beberapa keping gambarnya sedang menunggu saya, sungguh rasa bersalah. Dia datang menaiki grab, seorang diri. Noor panggilannya.

Penyakit Misteri Yang Tiada Jawapan

“Ujian penyakit misteri kulitnya bermula setelah tamat sekolah menengah, dalam umur 18 tahun, ia bukanlah daripada kecil, tiada daripada keturunan atau ahli keluarga terdekat. Misteri yang tiada jawapan oleh pakar-pakar perubatan, selama ini saya pernah lihat di media, tapi sekarang di hadapan mata saya dan dia adalah seorang wanita.

IKLAN

“Kulitnya dipenuhi dengan biji-biji besar berair, hampir memenuhi setiap ruang wajah, tangan dan badannya , ia semakin bertambah tak berkurang. Jika kita mengalami masalah jerawat atau jeragat dah meresahkan, bagaimanalah dengan beliau.

“Pelbagai ujian demi ujian, saya tak terbayang bagaimana Noor menempuhnya, kesukaran pergaulan, mencari rezeki, penerimaan masyarakat.. dan pelbagai lagi .

“Sekarang Noor bekerja sebagai pembantu rumah, mengemas membersih dll. Dan sangat bersyukur doanya dimaqbulkan Allah swt untuk mendapat majikan yang sangat baik.

Baca Disini Juga: 

‘Ustazah, Doakan Saya Jadi Orang Baik..’ Mohon Fathia Latiff Dalam Sebak Tangis

Selepas Jumpa Ustazah, Suami Isteri Bertahun Tak Solat Berubah Hidupnya Dalam 10 Hari

‘Ustazah Tolong, Suami Ditangkap’ Pengutip Besi Buruk Ini Susah, Tapi Tak Pernah Lupa Sedekah Walau Cuma RM1

Noor Sangat Bersyukur Mendapat Majikan Yang Sangat Baik

Ceritanya,
“Ustazah, saya dah berjanji jika dapat majikan yang baik dan boleh terima saya seadanya, saya hanya nak gaji yang rendah. Tapi dengan dua syarat, pertama saya diberi kebenaran untuk solat lima waktu di masjid/Surau terdekat, kedua saya diberi kebenaran untuk hadir majlis ilmu atau kelas al-Quran”.

IKLAN

“Allahu Allah, hebatnya wanita ini. Sungguh saya malu. Sambungnya lagi sambil senyum yang indah,

“Saya kan ustazah, kalau tak dengar ceramah boleh demam, yang lain tak dapat tak apa, jangan saya tak dengar ceramah, hari-hari mesti dengar, itulah kekuatan saya,” kongsi Noor lagi.

“Saya mendengarnya dengan rasa kagum, lalu beliau menyebutkan beberapa petikan daripada ceramah saya, Noor bercerita dengan gayanya dan sungguh saya bahagia melihatnya.

“Saya melihat banyak buku yang dibelinya, dan jumlahnya bukan sedikit, beliau mohon untuk tandatangan, setiap buku ada namanya, saya tanya ada orang kirim ke?

“Tak ustazah, semua ni saya nak hadiahkan, kebanyakan jiran-jiran majikan saya ni, ada juga kawan, itu sahaja saya mampu untuk bajet bulan ni, yang lain tunggu bulan depan pula, tak cukup duit, setiap bulan dapat gaji beli hadiah,” Noor menjawab sambil ketawa kecil.

Sambungnya, “Ustazah, beri hadiah kan sunnah nabi, itu sahaja yang saya boleh buat untuk gembirakan orang, kita pun gembira, harap mereka boleh terima saya ustazah..”

Sentiasa Redha Dengan Ujian Yang Berlaku Setiap Masa

Allahu Akbar, sekali lagi jawapannya membuatkan saya menatap wajahnya dengan mata berkaca. Saya tahu gajinya rendah, dan dia masih memperuntukkan sebahagiannya untuk hadiah, dilakukan pada setiap bulan, dan ia bukan satu hadiah yang murah. Buku-buku yang berharga puluhan ringgit.

IKLAN

Terus saya berkata padanya di hadapan ramai yang turut memerhatikan kami.

“Orang pandang saya ini mulia, hakikatnya saya ini hina, mungkin orang pandang Noor tiada apa, tapi hakikatnya sunguh mulia disisiNya, kerana sentiasa redha dengan ujian yang berlaku setiap masa, ujian saya bersilih ganti dengan nikmat, tapi Noor pula ujian itu kekal pada batang tubuh Noor setiap masa.. SubhanAllah..

Rasulullah Sallallahu ‘Alahi Wassalam bersabda;
إن عظم الجزاء مع عظم البلاء ، وإن الله تعالى إذا أحب قوما ابتلاهم ، فمن رضي فله الرضا ، ومن سخط فله السخط
“Sesungguhnya besarnya ganjaran itu dinilai pada besarnya bala’ yang menimpa. Dan sesungguhnya Allah itu apabila mencintai sesuatu kaum, maka akan mereka itu diberi dugaan. Oleh sebab itu barangsiapa yang redha – dengan ujian yang menimpa, dia akan memperoleh keredhaan Allah dan barangsiapa yang marah maka padanya kemurkaan Allah”. (Riwayat al-Tirmidzi)

“Noor terus senyum indah, mohon untuk mendoakannya, berterusan memuji Allah swt yang memberikannya kekuatan, kesabaran dan redha di atas semuanya.

Bidadari Syurga Itu Bukan Pada Kecantikan Zahir..

“Semoga kisah ini bermanfaat untuk kita menjadi hambaNya yang sentiasa bersyukur ke atas ciptaan Allah terhadap diri kita, bagaimana pun rupa paras dan bentuk badan, itulah yang terindah kerana penciptaNya adalah yang Maha Indah.

“Bidadari Syurga itu bukan pada kecantikan zahir, tapi tergantung sepenuhnya pada hati seorang wanita solehah yang redha dengan segala Ujian daripada tuhanNya,” tulis Ustazah Asma’ Harun.

 

#UAHSahabatDuniaAkhirat”

Sumber / Sumber Foto : Facebook Ustazah Asma’ Harun

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita