Keputusan ujian peperiksaan UPSR baru sahaja diumumkan. Ada anak yang mendapat keputusan cemerlang dan ada yang mendapat keputusan sebaliknya. Buat mak ayah, usahlah kecewa tak kiralah apa pun keputusan yang anak perolehi, berapa A pun yang anak dapat, hargailah kerana itu adalah hasil usaha mereka.

Perjalanan ‘kehidupan’ anak-anak ini, masih jauh. Anak yang kurang cemerlang dalam akademik, tak semestinya corot dalam sahsiah akhlaknya. Paling penting mak ayah jangan putus berdoa agar anak-anak berjaya baik di dunia dan akhirat.

Jemput baca perkongsian Cikgu Muhammad Yusof ini;

Tadi aku solat maghrib kat sebuah stesyen minyak. Sorang-sorang. Masuk rakaat kedua ada suara perlahan baca Allahuakbar jadikan aku imam. Habis sembahyang aku tengok rupanya sorang budak mungkin tingkatan 1 atau tingkatan 2 sembahyang belakang aku.

Lepas tu aku duduk kat kerusi luar pakai kasut. Tengah-tengah pakai kasut budak yang jadi makmum datang kat aku. Dia kata best la abang jadi imam, lepas tu dia salam aku.

Tiba-tiba dia hulur kacang rebus kat aku. Rupanya dia kata dia jual kacang rebus kat kedai makan kat kawasan situ.

IKLAN

‘Bang ambillah’ dia kata. Aku tanya ‘berapa ringgit dik?

Dia kata ‘takpe bang hari ni saya belanja sebab saya happy sangat, adik saya dapat 3A UPSR, jadi saya nak bagi kat abang sebungkus la..Alhamdulillah bang..’ sambil tersenyum. Lepas tu dia hilang dengan bakul merah dia.

Allah, Allah. Aku belajar sesuatu malam ni.

IKLAN

Ada anak yang dilahirkan pandai. Ramai mak ayah suka kerana akademiknya pandai.

Ada anak yang dilahirkan biasa-biasa, akademik biasa-biasa tapi rajin solat, rajin baca Al-Quran, rajin doakan mak ayah dunia dan akhirat.

Setiap anak ada level mereka masing-masing.

IKLAN

Berapapun A yang mereka dapat, hargailah kerana itu adalah usaha mereka. Peluk mereka, senyum pada mereka, bagi kata-kata semangat pada mereka. Insyaallah, satu hari nanti bila mereka matang, mereka inilah yang akan jadi anak yang membahagiakan kita, dunia dan akhirat. Percayalah.

Semoga bermanfaat.

MW: Ada benarnya. Tak kiralah berapa pun jumlah A yang anak dapat, hargailah usaha dan penat lelah mereka. Kurang cemerlang dalam bidang akademik, tidak semestinya corot dalam akhlak sahsiah mereka. Setiap anak adalah permata yang berharga, ada nilainya yang tersendiri.

Sumber: Muhammad Yusof