Iya.. mana ada seorang mak yang niatnya nak marah-marah. Bak kata Siti Suryani Yaakop ini, setiap kali buka mata mesti mak niatkan mahu berlemah lembut dengan anak-anak malah suami.

Tapi, setelah puas berusaha, mak tak berjaya nak tunaikan. Tetap akhirnya termarah-marah juga. Rupanya ada isteri, beban tugasnya itulah buatkan dia tak boleh kawal emosi marahnya.

Mak Kata ‘Jangan Bandingkan Kita Dengan Orang Lain’

Ye lah..
Betul mak aku kata tu.
Jangan banding kita dengan orang.
Jangan ingat kalau kita boleh tu pasal kita hebat sangat.
Kalau aku nampak artis bagi tips cara lemah lembut dengan anak, aku kena tengok juga.
Rumahnya kemas. Duit pun berlonggok. Ada yang ada pembantu. Kerjanya cuma layan anak manjang.
Takda banyak benda nak runsing. Itu rezeki dia.

Macam aku pun, anak dua je. Bolehlah rileks-rileks, sayang-sayang. Dah besar dah pulak tu. Takda nak kalut apa pun kat rumah.

Cuba wanita yang jenis pukul 4 pagi dah bangun sediakan makan. Lepas tu pergi kerja. Balik karang singgah pasaraya. Beratur lak panjang. PKP. Padahalnya nak beli ikan bilis je pun. Teringat suami nak makan sambal bilis petai katanya.

Sampai rumah pukul 6. Nak solat, nak mandi, nak masak, nak angkat baju. Bersilatlah kita laki bini ni balik-balik kerja.

IKLAN

Malam nanti nak urus kerja sekolah anak. Member dia yang lain semua dah hantar dah. Dia je belum lagi. Dah mak ayahnya dua-dua pun kerja. Siapa yang nak tolong tengokkan. Sambil belasah bilis petai, sambil tu tengok anak buat kerja. Suami ada kerja lain lagi. Bisnes online. Nak tambah rezeki keluarga. Dia pun penat juga. Dia pun buat tanggungjawab dia.

Siap dah semua, ingat nak baring kejap pelurus kaki. Allah…! Baju belum lipat. Tu kalau tak lipat hari ni, esok makin menggunung. Karang suami tak jumpa spender karang, tak pakai spender lak dia esok pergi kerja.

Tengah melipat, bangun pulak si kecik tu. “Nak acik”, katanya. Tadi dia tak berapa nak makan. Ni baru lapar perut. Takkan la tak buat kan. Kesian pulak dia.

IKLAN

Iye tak iye, pukul 1 pagi baru tidur. Esoknya pukul 4 pagi ulang rutin yang sama.

Tak Ada Isteri Yang Suka Nak Marah-marah, Tapi Beban Isteri Itu Berbeza

Lemah lembut.
Iye. Semua pun nak sangat jadi ibu yang lemah lembut. Takda orang niatnya bangun tidur esok, aku nak jadi lebih marah lagi.

Ingat wanita tu lepas dia marah-marah, dia seronok ke? Dia nak tulis dalam diari ke yang dia berjaya marah lagi hari itu?

IKLAN

Pergi tengok dia lepas marah. Kadang airmata mengalir deras kerana rasa bersalah. Kadang lama dia bersujud atas sejadah. Rasa sedih amat kerana tak berjaya menjadi ‘yang terindah’.

Tidaklah aku kata marah tu bagus. Marah tu takpa. Bukan. Maksud aku, takda wanita yang menjadikan marah tu sebagai hobi dia. Dia pun tak sengaja. Dia pun tak suka. Semua mak inginnya satu saja. Nak jadi mak paling baik dan paling lemah lembut apa adanya.

Tapi aku faham apa mak aku kata.
Hidup semua orang bukannya sama.
Belajarlah lihat manusia disekeliling kita.
Saiz bahu kita ni tak serupa.
Beban di atasnya juga berbeza.
Kita mungkin boleh sembang sebab hidup kita kencang….

MW : Bila suami faham akan penat isteri, dia tak ambil hati pun dengan ‘marah-marah’ isterinya itu. Sebab dia tahu betapa isterinya berusaha keras nak bantu ringankan beban suaminya.

Artikel ini disunting dan diterbitkan dengan keizinan penulis : Siti Suryani Yaakop