Anak adalah amanah daripada Allah SWT. Semua ibu bapa mengharapkan mereka membesar jadi anak yang mendengar kata, taat bukan saja pada Allah SWT bahkan pada ibu bapa. Namun, ada juga yang diuji dengan cahaya mata yang bermasalah dan tak mendengar kata.

Anak Suka Melawan

Sering kita terdengar keluhan. “Ustaz, jika anak-anak tak nak dengar kata, malas solat dan suka melawan cakap, apa nak buat?”

Malah ia jadi klise, dan selalu diulang-ulang. Berbuih mulut ustaz beri nasihat. Berbotol air jampi diberi minum. Hasilnya?

Siapa Pasangan hidup?

Sebab itu, orang lelaki dan perempuan perlu belajar menjadi ibu bapa. Mungkin anda pernah terdengar nama kitab khusus mendidik anak-anak, Tarbiyatul Aulad namanya. Buku ini ditulis oleh Dr. Abdullah Nashih ‘Ulwan. Saya masih ingat, dalam buku itu ada diberitahu, sebelum memikirkan anak-anak; maka fikirkan dulu siapa pasangan hidup kita?

Seorang lelaki mahu pun perempuan, janganlah main tangkap muat sahaja. Baru berjumpa sudah jatuh cinta. Akhirnya bernikah dan beranak-pinak; ya tanpa perlu melihat adakah orang berkenaan cocok sebagai bakal ibu bapa kepada cahaya mata kita. Inilah ajaran pertama, iaitu ‘be selective’, pilihlah bakal ibu bapa yang tepat buat zuriat kita.

Anak Bermasalah, Mak Ayah 'Lupa' Jadikan Ajaran Al-Quran Teras DidikanNak Didik Anak, Cari Ilmu Keibubapaan

Kemudian dari itu, kita juga perlu belajar dan terus belajar. Bukan bererti kita lulusan universiti, sudah ada ijazah maka kita tahu semua perkara. Ampun cakap, pengalaman saya sendiri melihat, pasangan yang ada ijazah sarjana dan PhD, malah berkelulusan pengajian Islam pun ada yang bercerai.

IKLAN

Ertinya, jangan sombong. Ilmu keibubapaan dan mendidik zuriat wajib terus kita cari. Apa lagi anak-anak zaman sekarang jauh berbeza dengan zaman ibu ayahnya dahulu. Zaman sekarang cabarannya amat mengerikan. LGBT dipromosikan tanpa segan silu. Gajet dan smart phone sudah ada dalam saku. Maaf kata, maksiat dan dosa hanya di hujung kuku.

Maka, bagaimana ibu bapa boleh mendidik anak-anak jika mereka pun naif dengan teknologi? Pesanan hukama: “Didiklah anakmu di zaman mana mereka berada.” Maksudnya, terapkan kaedah mendidik yang bersesuaian. Kaedah dahulu kala, ada yang perlu di’up-date’. Seperti sistem komputerlah. Up-date lah selalu kepada yang pakar.

Lagi artikel menarik di sini:

IKLAN

Kalau Anak Gaduh, Itu Normal. Sebab Dia Nak Tarik Perhatian Mak Ayah

Mak Kena Ajar Anak Cara Atasi Kemarahan Bukan ‘Naikkan Suara’ Dan Biarkan

Jangan lupa follow Mingguan Wanita di instagram

IKLAN

Al-Quran Dan As-Sunah Jadi Teras

Namun begitu, asas pendidikan tetap sama. Iaitu, menggunakan al-Quran dan as-unnah. Kaedah mungkin ada sedikit berubah, tapi bahannya sama. Jika nabi memerintahkan anak-anak untuk solat sejak usianya tujuh tahun, maka ia tetap sama. Jika ibu bapa menangguhkan arahan solat hingga ke sembilan tahun, maka ia satu kesilapan besar. Itulah punca si anak liat solat, justeru ‘training ground’nya yang harus dimulai dari usia tujuh tahun telah diabaikan.

Selain itu, Islam menyuruh ibu bapa memisahkan tempat tidur anak-anak ketika usianya 10 tahun, dan menyuruh anak-anak yang belum baligh mengetuk pintu bilik ibu bapa sebelum masuk dalam tiga waktu, iaitu sebelum Subuh, ketika tengah hari dan selepas Isyak (jika anak-anak yang sudah baligh, lebih berat tuntutannya untuk sentiasa mengetuk pintu bilik ibu bapa atau adik-beradik sebelum masuk kerana memelihara aurat masing-masing).

Didikan Sejak Kecil

Semua arahan ini ada maksudnya yang besar. Usia 10 tahun selalunya usia baligh bagi anak perempuan. Maka memisahkan tempat tidur, sekurang-kurangnya tilam dan selimat yang berbeza adalah dituntut (jika mampu, maka kamar yang berbeza). Ini demi menjamin keselamatan aurat mereka, walaupun sesama adik-beradik.

Islam amat menitik beratkan pendidikan sejak dari kecil. Jangan remehkan ajaran Islam, kerana punca kerosakan umat manusia hari ini adalah lantaran mereka memandang remeh tentang banyak isu teras yang telah disebut oleh Islam. Wallahuallam.

Sumber: Usaz Hamizul Abdul Hamid, Pengurus Perundingan Zakat, Lembaga Zakat Selangor (MAIS), juga kolumnis di dalam Majalah Minguan Wanita.