remaja berjalan 20km setiap hari

Remaja India usia 24 tahun ini nampak sayu penampilannya. Tapi kau orang jangan cepat menghukum dengan melihat luaran seseorang. Hakikatnya jiwa remaja ini kental bak besi. Jika tidak masakan dia sanggup berjalan sejauh 20km SETIAP HARI demi mencari set penggambaran.

Kenapa? Baca catatan perkongsian sutradara Shuhaimi Zulkefli ini. Anda akan lebih teruja bila lihat hasil kerja filem pendek sebelum dia berhenti pengajian perfileman. Sayang! sebab ujian kematian ibu membuatkan remaja ini tak sempat habiskan pengajian.

Rupanya jalan cerita remaja ini seakan sama dengan kisah semalam sutradara ini.

Tapi sekali lagi… JIWANYA tak pernah MATI, IMPIANNYA kemas dicatatkan dalam kotak ingatan sampai ke hari ini. Semoga selepas ini ada ruang dan peluang untuknya menyerlahkan potensi diri. Dan semoga remaja ini kekal dengan semangat jati diri yang jarang kita nak jumpa sekarang ini.
remaja berjalan 20km setiap hari

SANGGUP BERJALAN 20KM SETIAP HARI CARI SET PENGGAMBARAN.

CHOW KIT – Kita orang break makan tengahari shooting drama #KernaSyurgaBukanPercuma #astrooasis tetiba aku ditegur seorang remaja India (24 tahun) menggigil tangan dia menekap perut.

Abang director kan, ada kerja kosong tak? saya nak kerja..”

“Apa kau boleh buat dik?”

Saya bekas pelajar Diploma Broadcast & Film di KLMU tapi belajar tak habis bang..”

Saya urus diri sendiri tapi saya sedang gagal, abang. Saya tidak punya apa-apa. tapi jiwa saya sangat kuat mahu capai cita-cita saya jadi filmmaker.

Disebabkan minat yang mendalam remaja ini sanggup berjalan kaki dari bilik sewanya di Batu Caves ke bandar raya Kuala Lumpur semata-mata mencari set penggambaran. Kerana dia mahu meminta kerja.

Tak ada sesen pun untuk naik bas..”

Allahuakbar.. ceritanya sama macam aku.

“Awak dah makan belum?

Belum abang. Itu tidak ada masalah, abang ada kerja untuk saya? saya mau cari rezeki yang baik bukan minta sedekah..”

IKLAN

“Bila last kau makan?”

3 hari lepas abang..”

Allahu.. jom, kita sambung cerita di meja makan. Dia pada mula tak nak. Tapi tangan menekap perut itu mula melangkah.

remaja berjalan 20km setiap hari

Saya anak tunggal, sejak kecil emak ajar saya menonton filem sebab impian dia mahu saya jadi pembikin filem. Selepas SPM, saya mahu masuk Lim Kok Wing dan ASWARA. Tapi sudah 3 kali permohonan saya ditolak. Setiap tahun saya tunggu temuduga ASWARA akhirnya saya masuk KLMU..”

“Jadi kenapa kamu tak habis belajar?

Emak sangat gembira bila saya masuk KLMU dan dia sangat berharap saya pegang segulung sijil dalam perfileman. Cita-cita saya juga mahu jadi seorang pengarah, pelakon dan penulis skrip. tapi………..”

Emak MENINGGAL DUNIA lepas seminggu saya mendaftar KLMU. Hidup saya yatim piatu. Tidak dapat sambung belajar lagi. saya hanya sempat direct satu shortfilm kelas..”

Lebih pilu bila mana ayahnya juga tidak percaya dengan cita-cita anaknya yang mahu menjadi pengarah dan penulis skrip.

IKLAN

Dia kata itu kerja ada 2 perkataan sahaja (action + cut) tapi susah mau dapat. Selepas emak tiada, dia tinggalkan saya tanpa apa-apa. Ini baju seluar pun orang sedekah abang..”

Saya merempat seorang diri. Macam-macam kerja saya buat. Selain security guard dan kerja kasar lain, saya berjalan kaki seorang diri ke tengah bandar Kuala Lumpur untuk cari orang shooting.

Jiwa saya sangat kuat mau jadi filmmaker. Bila sudah petang, saya jalan kaki balik Batu Caves, saya akan siapkan skrip saya sebab idea mencurah-curah..”

Kenyataan Ini Memeritkan

Pernah beberapa kali hantar proposal – skrip saya tetapi produksi tak jawab. Minta kerja pun ditolak sebab saya nampak macam pengemis. Kadang-kadang saya tak makan seminggu sebab saya tak dapat duit dan ditipu..”

“Kenapa kau tak minta sedekah?”

Saya tidak akan sesekali minta sedekah, abang. Tidak mahu jadi gelandangan macam di Chow Kit. Emak ajar saya supaya jangan buat benda yang salah, biar ikhlas dan halal, jangan mengemis..”

Setiap hari berjalan ke KL cari kerja, saya akan singgah kuil untuk berdoa..”

“Apa yang kau minta dalam doa kau?”

IKLAN

Satu saja bang doa saya, semoga saya berjaya dalam perfileman..”

Kuat impian anak muda ini untuk berdiri dalam industri seni. Apa semangat yang kau pegang dik?

Abang, aku rela mati kalah, dari hidup kalah..”

Aku terdiam.

Ini Pesan Sutradara Shuhaimi Zulkefli

remaja berjalan 20km setiap hari

Saudara saudari dalam industri seni, yang mana ada kerja kosong produksi, carilah mamat nie.

Pengalaman dia hebat, jiwa dia besar. Penulisan dia mesti menarik. Ada seutas harapan yang belum tergadai di dadanya untuk titipan Malaysia.

Dia tak punya apa-apa nak berhubung, jadi aku bagi imbuhan dan paksa dia beli simkad. kami berpisah tak lama dia mesej aku nombor baru :

+60169676096 (SHATISH)

Filem Pendek Pertama Dan Terakhir Arahan Shatish Sebelum Terpaksa Berhenti Belajar Apabila Diuji Kematian Ibu

– cuba tengok, monolognya sebijik macam nasib dia sekarang

Sumber/Foto/Video : FB Shuhaimi Zulkefli, Youtube – Mingguan Wanita