Minatnya untuk mengenali agama Islam sudah terbit sejak daripada kecil lagi. meskipun usia baru sahaja 10 tahun, Ang Kwai Leng, tercari-cari erti sebenar dalam kehidupan. Hidup bermasyarakat yang kebanyakannya dikelilingi orang Melayu sedikit sebanyak membuatkan wanita yang lebih dikenali dengan nama Jennifer ini meneruskan pencarian untuk mencari agama yang sebenar untuk dianutinya.

Persoalan

Banyak persoalan yang bermain di benak fikirannya ketika itu, penyelidikan yang dibuat tentang agama Allah membuatkan dia sedar bahawa patung-patung berhala yang selama ini menjadi kiblat ketuhanan agama yang dianuti oleh dirinya itu bukanlah Tuhan yang sebenar.

Lantas sedikit demi sedikit, wanita yang kini sudah berusia 45 belajar tentang Islam. Dicarinya ustazah dan ustaz untuk belajar solat, bertanya pelbagai persoalan yang bermain di fikirannya yang ketika itu masih lagi muda. Tapi ternyata hidayah Allah masih belum menjadi miliknya, mungkin sahaja faktor umur yang masih setahun jagung membuatkan Jennifer masih lagi tercari-cari erti kehidupan yang sebenar menerusi agama yang boleh dipercayainya.

“Sejak kecil saya ada banyak persoalan tentang Islam. Saya banyak bertanya kepada ustazah dan juga ustaz di sekolah. Saya belajar solat, saya belajar banyak benda tentang Islam dan dari situlah saya mula sedar bahawa patung-patung berhala yang disembah itu semua bukanlah tuhan.

“Namun pencarian saya tidak terhenti di situ sahaja. Saya mula membuat penyelidikan tentang agama Kristian pula. Saya banyak pergi ke gereja-gereja untuk kenal sendiri agama tersebut. Tapi ternyata pencarian saya masih belum sampai ke penghujungnya. Walaupun begitu, dari pemerhatian dan penilaian saya, apa yang boleh saya katakan Islam adalah agama terbaik yang tersemat di hati saya.

Turut mempunyai seorang abang yang juga merupakan seorang Mualaf yang telah terdahulu mengenali Islam sebelum dirinya. Dari situlah Jennifer banyak belajar dan mendengar tentang agama Allah sekali gus menguatkan lagi minatnya untuk terus mendalami Islam.

“Pencarian saya tentang agama seakan tiada jawapan. Tapi hidayah Allah belum betul-betul datang kepada saya. Namun saya bersyukur kerana mempunyai seorang abang yang telah lama memeluk Islam sebelum saya. Dalam tempoh saya mencari agama sebenar untuk saya jadikan pedoman hidup, saya belajar banyak benda tentang Islam menerusi abang kandung saya.

“Dialah yang banyak mengajar tentang indahnya Islam, tentang kisah-kisah Nabi dan Rasul, tentang Umrah dan Haji serta banyak lagi. sedikit sebanyak membuatkan hati saya bertambah teruja untuk terus mengenali Islam,” ujar ibu kepada tiga orang cahaya mata ini.

IKLAN

Banyak Dugaan Yang Perlu Ditempuh

Sebelum memeluk Islam, Jennifer sudah berkeluarga dan mempunyai tiga orang cahaya mata hasil perkongsian hidup, pasangannya dahulu tidak pernah membantah dan tidak pernah mendorong untuk dia belajar tentang Islam, tapi kerana hatinya yang bagaikan sudah terpikat dengan agama suci ini, Jennifer teruskan jua.

Keterujaan Jennifer kali ini tidak seperti dahulu, terasa lebih dekat dan ingin terus mendalami Islam. Dia mula mencari maklumat dalam internet, di media sosial dan juga medium-medium lain tentang kelas-kelas agama, persidangan tentang Islam dan banyak lagi. Dia juga banyak meminta tunjuk ajar dari sahabat-sahabat berbangsa Melayu yang tidak lokek berkongsi ilmu yang ada selain meminta tunjuk ajar dari abangnya itu.

Setelah lama mencari, akhirnya Jennifer bertemu jawapan

Namun pencariannya itu bukanlah jalan mudah yang perlu Jennifer lalui, ditambah pula dengan pasangannya yang ketika itu tidak sedikit pun menunjukkan minat untuk bersama-sama dengan dirinya berhijrah ke agama Allah. Keadaan sekeliling dan juga di tempat dia bekerja nampaknya tidak memberikan respons yang positif untuk Jennifer memeluk agama fitrah ini memandangkan rata-rata rakan sekerjanya tidak beragama Islam.

“Dalam usaha untuk saya belajar tentang Islam, memang banyak dugaan yang perlu saya tempuhi terutama dengan bekas suami dan juga rakan sekerja. Bekas suami tahu saya belajar tentang Islam tapi dia pernah minta saya berjanji supaya tidak bertukar agama barulah dia izinkan. Sebelum masuk Islam lagi saya sudah mula belajar Al-Quran, saya ke masjid selepas Isyak untuk hadiri kelas-kelas agama dan banyak lagi.

IKLAN

“Tempat kerja saya tak ramai muslim dan lebih mengeruhkan keadaan adalah majikan saya yang seakan anti dengan Islam. Jadi apa yang saya buat saya perlu sembunyi-sembunyi dan tidak terlalu mendedahkan bahawa saya minat dengan Islam.

“Alhamdulillah niat saya untuk belajar tentang Islam dan seterusnya menjadi seorang muslim akhirnya menjadi kenyataan. Walau banyak dugaan dan cabaran yang perlu saya tempuhi, tapi semua itu bagaikan dipermudahkan. Pada 5 Mei 2017 saya secara rasminya menjadi seorang muslimah setelah mengucapkan Kalimah Syahadah pada 1 Mei tahun lalu dengan menukar nama kepada Nur Hidayah Ang dan masih mengekalkan nama sebenar dalam kad pengenalan,” jelasnya penuh kesyukuran.

Ibu turut memeluk Islam

Pada hari yang sama Jennifer mengucapkan syahadah, dia berpindah dari rumahnya ke rumah jiran sebelah yang kebetulan tinggal sendirian. Dia terpaksa membawa ibunya yang sudah uzur bersama-sama demi menjaga ibunya itu. Meskipun tidak seagama, tanggungjawab terhadap ibu tercinta tidak dilupakan begitu sahaja.

Tiga bulan setelah bergelar seorang muslimah, tiada tanda-tanda bahawa bekas suaminya bakal mengikut jejak langkah Jennifer untuk memeluk Islam. Mengikut undang-undang syariah, setelah tempoh tersebut Jennifer dan pasangan perlu berpisah. Kedua anaknya yang kecil dibawa bersama tinggal di bilik yang disewanya bersama ibu. Manakala anak sulungnya kekal bersama ayahnya.  Namun semua itu ada hikmahnya, ibunya juga akhirnya memeluk Islam setelah melihat banyak perubahan positif terhadap anaknya itu.

IKLAN

“Pada hari saya memeluk Islam saya pindah ke rumah jiran yang kebetulan tinggal seorang. Saya bawa ibu saya bersama kerana dia sudah uzur dan berusia. Dua anak yang kecil juga saya bawa bersama manakala yang sulung masih lagi tinggal bersama ayahnya. Pada mulanya ibu saya agak marah dengan saya, namun melihatkan perubahan pada diri saya setelah belajar mengenali Islam, dia reda.

Ibunya juga memeluk Islam tidak lama selepas Jennifer

“Lebih menggembirakan hati saya juga apabila ibu saya juga akhirnya mendapat hidayah dan memeluk Islam seminggu selepas pengislaman saya. Ramadan dan Syawal tahun lalu memang satu kenangan indah buat saya dan ibu kerana kami dapat bersama-sama menyambutnya. Walau tidak sesempurna orang Islam yang lain, tapi kami cuba untuk buat yang terbaik. Tapi hayat ibu saya tidak panjang, pada Oktober tahun lalu dia telah pergi meninggalkan saya buat selama-lamanya. Sedih memang sedih kerana ibulah sumber kekuatan dan semangat saya, namun dalam masa yang sama saya bersyukur kepada Allah kerana ibu juga mendapat hidayah di penghujung hayatnya dan meninggal sebagai seorang muslim,” kongsi wanita cekal ini lagi.

Jodoh baru

Dalam usaha untuk menjadi seorang muslim yang sempurna, Jennifer terus mengikuti kelas-kelas agama, kelas pengajian al-Quran, kelas fardu ain dan banyak lagi. Dalam penghijrahannya itulah dia bertemu seorang jejaka yang kini menjadi imamnya yang sah. Hanan Mok Abdullah, 56, jodoh baru yang dititipkan Allah buat Jennifer juga seorang mualaf yang telah lapan tahun bergelar seorang muslim. Menurut Jennifer, suaminya itulah yang banyak membimbing dan mengajar tentang Islam kepada dirinya yang masih lagi bertatih.

Suami yang kini banyak membimbing

“Setelah memeluk Islam, saya memang mencari seseorang yang dapat membimbing saya untuk menjadi muslim yang baik. Syukur Alhamdulillah, Allah mendengar doa saya dan dipertemukan dengan suami saya kini. Dia banyak membantu dan membimbing saya mengenali lebih dekat tentang Islam. Dari dia juga saya belajar untuk menutup aurat dengan betul, makan makanan yang suci dan halal dan banyak lagi. Kalau ada perkara yang kami berdua tidak tahu, kami sama-sama belajar. Saya berharap dengan bimbingan dan tunjuk ajar suami, Insya-Allah kami berdua dapat jadi muslim yang lebih baik,” ulasnya lagi.

Seorang ibu pastinya mahukan yang terbaik buat anak-anaknya, kini dua orang anaknya yang kecil tinggal bersama Jennifer, harapannya dengan ajaran yang diterapkan semoga suatu hari nanti anak-anaknya juga mendapat hidayah dari Allah untuk memeluk Islam dan menjadi seorang muslim sepertinya.