Mulanya Memang Terima Baik Buruk Pasangan, Tapi Lama Kelamaan Ungkit Macam-macam!

Setiap pasangan berjanji akan menerima pasangan mereka seadanya tanpa memikirkan apa jua sejarah hidup pasangan mereka. Seperti seorang bayi yang baru lahir. Setiap kekecewaan dan kekhilafan dahulu biarlah disimpan pada masa lalu tanpa diungkit-ungkit lagi.

Tarikh Luput

Persoalan yang sering saya tanyakan, adakah ayat “aku terima kamu seadanya” mempunyai tarikh luput?

Ramai yang memberitahu saya, ayat tersebut tidak mempunyai tarikh luput. Memang benar, jika kita sanggup bersusah senang bersama. Memang benar, jika pasangan tersebut memang tidak pernah melihat sejarah silam pasangannya biarpun dia banyak mendengar cerita daripada orang lain. Memang benar, jika pasangan tersebut hanya melihat ke hadapan dan hanya mahu bahagia bersama dan benar-benar menjaga keluarga kecilnya tanpa membenarkan apa juga elemen negatif masuk ke dalam keluarga kecilnya.

Mulanya Memang Terima Baik Buruk Pasangan, Tapi Lama Kelamaan Ungkit Macam-macam!

Hakikatnya…

Tetapi hakikat ini tidak berlaku kepada semua pasangan. Lebih ramai yang suka mengungkit masa silam pasangannya. Lebih ramai yang suka mencari salah masa silam dan dijadikan kesalahan untuk masa kini. Lebih ramai pasangan yang mengungkit masalah hubungan pasangannya dengan mantan mereka untuk dijadikan senjata dalam perbalahan mereka.

Justeru, di mana benarnya ayat; “aku terima kamu seadanya” jika sejarah silam masih diungkit. Mengapa setelah bertahun berpasangan baru perkataan “padanlah dulu…” terpacul dari mulut. Bukankah itu sangat menyakitkan dan boleh merosakkan hubungan yang sedia ada.

Nampak Salah Pasangan

Seharusnya mereka yang sering mengungkit masa silam pasangan mereka bukanlah mereka yang boleh menerima pasangan mereka seadanya. Mereka juga tidak peduli perasaan pasangan mereka apabila sejarah kekecewaan diungkit.

Mereka hanya pedulikan kepuasan mereka melepaskan geram. Mereka sering nampak kesalahan pasangan mereka. Mereka sering melihat kelemahan pasangan mereka. Tetapi mereka jarang sekali bertanya apakah yang membuatkan pasangan mereka berubah. Mereka tidak cuba menilai dan menghakimi perubahan yang ada pada diri mereka sendiri. Mereka hanya menilai apa dapat dilihat tanpa cuba melihat ke dalam diri.

Pastinya pasangan yang tidak pernah mengungkit tetapi diungkit akan merasa sangat terluka. Bahkan mereka mula memikirkan hal-hal negatif dalam hubungan.

Lihat diri Sendiri

Pada saya, keduanya perlu melihat ke dalam diri masing-masing. Mereka yang sudah luput ayat “aku terima kamu seadanya” perlu memikirkan apakah yang berlaku dan apakah yang dirasai seandainya pasangan mereka pula yang mengungkit masalah dan kekhilafan masa silam mereka.

Jika mereka merasakan yang mereka akan cukup kecewa maka itulah yang dirasai oleh pasangan mereka sekarang. Bagi mereka yang diungkit, ketahuilah, inilah saatnya memupuk pahala dengan memberi kemaafan tanpa diminta. Inilah waktunya duduk dan tunduk kepada Allah SWT kerana boleh jadi itu satu teguran dari Allah SWT agar kita semakin berhati-hati dalam setiap tindakan di masa akan datang.

** Artikel ini telah dikongsikan oleh Dr. Azhar Haji Sarip, NLP Gold Master trainer, juga penulis tetap ruangan MUNAJAT di dalam majalah Mingguan Wanita.