‘Sedekah Abang Sangat Luar Biasa, Tak Ada Pun Diheboh-heboh’ Ali Puteh
Kredit foto : instagram Ali Puteh/ bebelancikmin.com

Kata pelawak Ali Puteh, abangnya Allahyarham Syed Umar Mukhtar Syed Mohd Ridzuan atau Abam, ada kebaikan yang sangat banyak. Namun, tidak sesekali dihebohkannya.

Apabila arwah meninggal dunia, kebaikannya Allah tunjukkan satu persatu. Terutama bab sedekah yang tidak pernah dikira-kira pun jumlahnya.

Menerusi perkongsian video live MalaysiaGazette ketika membuat tinjauan ke rumah arwah pagi tadi, dikongsikan oleh adiknya, Ali akan kemurahan hati abangnya yang amat luar biasa dalam bersedekah.

Memasuki hari kelima pemergian arwah, sehingga ke hari ini masih ramai yang mengunjungi pusara Allahyarham Abam. Sehinggakan penjaga tanah perkuburan itu telah siap-siap meletakkan kerusi dan air kerana pasti akan kehadiran orang ramai yang mahu ke tanah perkuburan abangnya itu.

 

Kredit foto : oh my media

Pemergian Abam Yang Dicemburui

Bak kata Ali, cemburunya orang ramai disebabkan cara pemergiannya itu. Allah ambil dia dengan menjadi sangat luar biasa. Dengan ribuan manusia yang datang mahu menguruskan jenazahnya. Baik di masjid mahupun ketika di hospital Selayang.

Sehinggakan berpusu-pusu kakitangan hospital Selayang yang turun ke unit forensik (ketika itu) mahu melihat dan sedekahkan Al Fatihah kepada arwah.

Ketika membawa jenazah abangnya ke masjid, Ali sendiri berasa hairan dengan kesesakan jalan raya menuju ke masjid. Seingatnya itu waktu puncak orang balik kerja, rupanya kesesakan itu berpunca daripada ramainya orang yang mahu ke masjid menunggu jenazah abangnya.

Waktu membawa turun jenazah abangnya, ada sesetengah orang yang tidak dikenali mengusung abangnya ke bilik mandi jenazah.

Satu jenazah dekat 60 orang nak pegang. Sehinggakan ada yang sentuh hujung jari. Begitulah Allah angkar darjatnya.. sangat murni.”

Kisah abangnya ini boleh dijadikan pengajaran untuk mereka-mereka yang masih hidup. Bahawa berbuat baiklah pada sesiapa pun. Kerana kita takkan tahu macam mana pengakhira hidup kita nanti.

Tak Mampu Nak Mandikan Jenazah Abang

Akui Ali atau nama sebenarnya Syed Ali Mubarak Syed Mohd Ridzuan lagi, sebelum ini dia lah yang memandikan jenazah arwah anaknya, Sharifah Nur Ainul Mardhiah, 3 bulan yang meninggal akibat komplikasi jantung. Begitu juga dengan jenazah arwah ayahnya, dialah juga yang memandikan.

Tetapi tidak mampu untuknya memandikan jenazah abangnya. “Ia satu benda yang saya tak boleh jangka.”

IKLAN

Ketika dia keluar dari bilik mandi jenazah yang ada di dalam masjid itu, Ali nampak betapa ramainya budak-budak memakai baju sekolah agama sedang menjaga pintu bilik mandi jenazah.

Dia hairan mengapa, orang tua boleh membiarkan budak-budak itu di situ. Bila ditenung dalam-dalam rupanya, itulah ‘adik-adik kami’ iaitu anak-anak yatim yang ditanggung arwah sebelum ini.

Bila ditanya katanya mereka mahu tunggu Abam. “Doa anak-anak yatim yang luar biasa. Bila jenazahnya diusung ke dalam masjid, anak-anak yatim yang dia tanggung ini selit mahu usung juga.”

Sayangnya arwah pada adik-adiknya, kata Ali.. dia sanggup belanja anak-anak ini makan 7 ke 10 bucket KFC dan makan dengan anak-anak ini apabila dapat rezeki lebih.

Benda ini dia tak hebahkan. Dia tak menunjuk yang dia perlu dipuji. Tak juga bagitahu hari ini dia di mana untuk sampaikan sumbangan. Katanya, untuk apa kita tunjuk. Nanti jadi tak best.”

Sebab itulah sewaktu solat jenazah, yang ada dalam barisan hadapan adalah imam-imam, ustaz-ustaz malah alim ulama yang tersohor.

Kena Tipu Pun Tetap Bersabar

Baiknya Allahyarham ini ada juga yang mengambil kesempatan dengan kebaikannya. Sehinggakan dia pernah ‘bank in’ duit pada individu yang merayu susah mahu tanggung anak-anak.

Malangnya, sebaik duit dimasukkan ke dalam akaun, individu tersebut telah ‘block’ arwah dari menghubunginya.

Bila jadi macam itu, arwah cuma cakap “Kalau orang tipu, takpelah biar dia jawablah dengan Allah.. aku cuba bantu.”

 

Kredit foto : mforum-cari

Siapa Saja Dia Jumpa Akan Belanja Makan

Allahyarham ini pemurah dalam bab belanja orang makan. Kata adiknya, pernah dia pergi ke satu kedai mamak yang padat dengan pelanggan. Kemudian, dia belanja semua pelanggan yang ada di situ.

Bukan sekali, tapi beberapa kali arwah lakukan perkara itu.

Di kedai nasi ayam, saya meeting dengan dia. Kemudian, dia minta kira semua yang ada dalam kedai tu. Tapi jangan cakap siapa bayar.”

Tapi tuan kedai beritahu juga dan individu yang tahu datang memeluknya.

Akui Ali, sedekah yang abangnya lakukan itu sangat mustahil. Walau di restoran mewah, sekali pun abangnya tetap akan belanja pelanggan yang kebetulan ada sekali dengannya.

Waktu hari lahirnya pada 19hb, abangnya telah menempah 8 buah meja di satu kedai makan dan menjemput rakan-rakannya makan. Malah, siapa yang lalu pun di jemputnya makan sama.

 

Kredit foto : mstar

 

Taja Dana Pergerakan Dakwah Ustaz

Dalam diam, rupanya arwah abangnya juga pernah menaja setiap pergerakan dakwah seorang ustaz yang juga penceramah bebas di Kuantan.

Baik ketika ustaz mahu berceramah, buat kuliah subuh ditanggung sepenuhnya oleh abangnya. Sebab itulah, ustaz cukup terkesan dengan pemergian arwah abangnya itu.

Begitu juga dengan adik-beradiknya, tidak pernah sekali pun abangnya berkira. Pernah Ali menyakat abangnya agar membeli air botol untuk keluarga.

Arwah berikan not seratus pada adik. Adik bawa pulang 4 ke 5 botol air. Kemudian, abangnya tegur “Mahal air ni.. 4 5 botol seratus.”

Tapi satu kebaikan arwah, dia tidak minta balik duit yang dia berikan pada adik-adiknya. Kebaikan yang abangnya tinggalkan inilah menjadi tugasan Ali seterusnya untuk melunaskan apa-apa yang tinggal.

Saya cuba lunaskan legasi dia.. insyaAllah” janji Ali Puteh.

MW : Moga anda juga terinspirasi untuk menjadikan sedekah sebagai satu kebiasaan. ‘Biar sampai tangan kiri tak tahu pun kebaikan yang tangan kanan lakukan.’

Baca sini :Ustaz Hanafiah kongsi kisah penjaga kubur tentang kebaikan Allahyarham Abam.

Sumber/Foto : video MalaysiaGazette