rutin mak-mak

Setiap hari, rutin mak-mak akan sama. Berperang dengan anak-anak, kemas rumah, lipat kain baju, masak dan mungkin akan kemas rumah lagi. Aku pun sama, berulang-ulang dan kerja tak pernah habis.

Dalam masa sejam bersilat di dapur, aku keluar nak rehatkan badan kejap. Tetapi baru saja letak kepala di bantal, dengar sayup-sayup salam dari suami yang baru sampai dari tempat kerja. Anak-anak terus berlari buka pintu dan menyambut kepulangan Abinya.

“Yeaaayyy… abi dah balik!”

Suami masuk je rumah, terus ditegur.

“Eh, kenapa anak-anak Abi tak kemas mainan ni? Cepat, simpan mainan. Tolong Bonda kemas rumah.”

Aku macam nak menjawab tetapi ku biar dulu. Anak-anak yang tadinya berlari riang dalam dunia diorang, tetiba menjawab.

“Kakak main je. Nanti Akak simpanlah.”

Disambung pula si adiknya,

IKLAN

“Kejaplah Abi. Tak nak kawan Abi!”

Aku bangun, tak jadi nak manjakan tubuh badan. Dongak kepala tengok jarum jam, “Isyh, dah maghrib.”

Detik aku di hati tanpa mengeluh rasa penat pada suami dan anak-anak. Kalau luah pun, bukannya mainan tu masuk bakul balik. Jadi aku bangun dan kemas dengan mood yang masih baik.

“Baby, Kakak… cepat kemas. Kesian Bonda tu.”

Haaa… sebab dah banyak kali, aku terus sambung.

IKLAN

“Kakak, tolong Bonda simpan puzzle tu.”

Si kakak yang tadinya nak marah abinya, terus ikut arahan aku. Laju tanpa sebarang bantahan.

Serius, sebenarnya aku tak boleh dengar arahan suami pada anak. Rasa macam berdesing. Pernah dengar tak, MAK-MAK NI KALAU DIA MARAH ANAK TAK PE. TAPI JANGAN ORANG LAIN MARAH ANAKNYA.

Itulah aku. Walau suami sendiri yang tegur anak-anak, hati aku terusik. Belum lagi orang luar. Tak marah pun kalau tegur, tetapi biar betul caranya.

IKLAN

Dari ruang tamu TV, aku perhati je sambil menyapu debu-debu dalam rumah. Hmm… nampak sangat anak aku ni takut dengar maknya. Mungkin sebab seharian diorang duduk dengan aku, anak-anak tahu tahap mana aku boleh menyinga kalau diorang menjawab.

Yeke? Bukan nak kata anak-anak aku tak takut abinya, tapi cara dia mungkin patut diubah.

Percaya atau tidak, sebenarnya anak-anak akan buat bila diorang nampak tindakan mak ayahnya.

Bagi Arahan Tapi Kita Pun Tunjuk Baik-baik

Nak mendidik anak-anak ni mak ayah perlu beringat, didikan bukan melalui paksaan tetapi teladan. Anak-anak lebih percaya dengan apa yang dilihat daripada apa yang didengar.

Andai kata kita menyuruh anak-anak menguruskan masa dengan baik sedangkan kita sendiri sentiasa tidak menepati waktu dan sering tertangguh, maka mereka lebih mudah terikut-ikut dengan apa yang mereka lihat kita lakukan.

Wajarlah dalam mendidik anak-anak, kita juga mendidik diri kita sendiri.

Jadi, pilihan nak menegur anak-anak ada dalam diri anda. Nak bagi arahan saja atau buat bersama-sama dan tunjuk contoh? Terpulang!