ibu menyusu

Kena amalkan kalau ibu menyusu nak kekal bertenaga sepanjang puasa, tip daripada Puan Nad Masrom ini sangat berkesan. Nak-nak pula kalau anak jenis kuat menyusu badan.

Melalui perkongsiannya di laman Facebook miliknya, dia sendiri sudah mencuba dan dapat rasa kelainan.

Cuba Berbuka Dengan Kurma

Ibu menyusu membakar lebih kurang 500 kalori sehari melalui proses penyusuan sahaja. Tak hairanlah menjelang berbuka, ramai ibu-ibu menyusu makan dua kali ganda dari biasa.

Tenaga yang tersimpan dalam tubuh ibu yang berpuasa digunakan untuk menghasilkan susu. Bila petang, rata-rata ibu mula rasa menggigil kerana aras gula dalam darah mula menurun.

Kenapa kita sangat digalakkan untuk berbuka dengan kurma?

Kerana kurma mengandungi gula ringkas yang dapat ditukarkan kepada tenaga dengan lebih cepat berbanding nasi atau kuih-muih.

Ibu menyusu yang berpuasa, sudah tentulah lebih memerlukan kurma sebagai juadah berbuka yang utama untuk mendapatkan tenaga lebih cepat.

Bila dah dapat sumber tenaga ini, ibu menyusu akan rasa kurang sedikit lapar dan secara tak langsung dapat mengelakkan makan ketika berbuka secara berlebihan.

KURMA adalah sejenis buah yang kaya dengan zat besi, kalsium, fosforus, sodium, magnesium, vitamin A dan C dan juga niasin.

Ibu menyusu tak perlu bimbang tentang kandungan mikronutrisi dalam susu ibu kerana kurma sendiri bertindak sebagai multivitamin terbaik!

Jujur saya akui, seumur hidup berpuasa, saya hanya ambil kurma sebiji sahaja kemudian minum air pelbagai perisa bergelas-gelas dan makan nasi dan juadah lain berpinggan-pinggan.

Masa saya banyak dihabiskan di depan meja makan. Sudahnya, perut penuh terisi, saya duduk tersandar lebih lama, rasa mengantuk dan bila nak solat maghrib terasa mengahnya.

Ibu Menyusu Kena Tukar Rutin Berbuka

Tahun ni saya cuba ubah rutin.

Sediakan kurma dan air masak di tepi sejadah sementara tunggu untuk maghrib. Bila azan, kami makan kurma dan minum air masak dulu. Jujur saya ambil lebih dari 3 biji kurma awalnya sebab signal ‘lapar’ dari otak.

Lepas solat maghrib barulah kami makan juadah yang lebih berat. Memang rasanya sangat berbeza. Masa di meja makan lebih pendek, dan kami kenyang lebih cepat.

Rutin ni kami hanya buat di rumah sendiri. Kita mungkin tak mampu nak educate orang lain untuk ikut cara ini. Tapi kita boleh mulakan dengan diri sendiri dahulu.

Ibu-ibu menyusu yang lain, macam mana dengan rutin berbuka? Kalau belum cuba cara ni, boleh amalkan ya.

Selamat berbuka!

Jangan Lupa Komen

komen