Seorang DJ radio menemu ramah saya dalam satu segmen motivasi. Berikut lebih kurang dialognya; Ini soalan berkaitan cinta dan jodoh, daripada saya sendiri Dr. Saya berputus asa kerana kerap kali digagalkan dengan begitu teruk sekali. Setiap kali saya bercinta dengan orang yang benar-benar saya ingini itu, acap kali saya digagalkan. Apa nasihat Dr.?

TakTahu…
Jawab saya pada En. DJ (juga untuk orang lain yang dalam situasi sama), dalam hal yang kita tak tahu, kita tak boleh berputus asa. Tahukah kita dengan siapa kita akan berkahwin? Kita mungkin bercinta dengan sepuluh orang tapi tahukah kita yang mana satukah akhirnya benar-benar menjadi pasangan hidup kita? Tak tahu kan? Sebab tak tahu itulah kita tidak boleh berputus asa. Kalau kita tahu, kita boleh berputus asa sebab dah tahu dah. Masalahnya sekarang kita tak tahu. Dek kerana tak tahu itulah, kita kena terus berusaha.

Macam juga soal mati, tahukah kita bilakah kita akan mati, bilakah kita akan mati dan bagaimanakah cara kita mati? Tak tahu, kan? Disebabkan tak tahu itulah kita kena berusaha berbuat baik supaya apabila kita mati kita dalam keadaan baik. Mana boleh berputus asa dalam memohon rahmat Allah.

Kena Berusaha
Dalam soal jodoh, kita kena terus berusaha sampai kita dapat. Macam mana kalau gagal?Itu bukan tiket untuk kita berhenti berusaha. Kita kena terus berusaha sampailah kita dapat. Kalau tak dapat? Kalau dapat kita syukur, kalau tak dapat kita sabar. Dalam kata lain kita reda. Kita reda apa juga keputusan Allah.

Kalau kita gagal, apakah semestinya ia buruk kepada kita?Tak tahu juga kan? Sebab ramai orang kahwin hujungnya kena dera, hujungnya kena tumbuk, malah yang kena bunuh pun ada. Jadi, mestikah bertemu jodoh itu baik? Kita tak tahu kan? Disebabkan kita tak tahulah kita tak boleh berputus asa. Kalau kita tahu kalau begini jadi begitu, kalau begitu jadi begini, senang. Masalahnya kita tak pernah tahu. Sekali lagi, dek disebabkan tak tahu itulah kita mesti terus berusaha dan jangan sesekali putus asa.


.

Hak Allah
Meskipun hak memasukkan seseorang itu ke syurga atau ke neraka adalah hak Allah semata-mata, dan seseorang itu akan dimasukkan ke dalam syurga oleh rahmat Allah, bukan oleh amal ibadah yang dia lakukan, kita masih tetap wajib berusaha, sebab hanya itu yang kita ada. Soal dapat atau tidak kita serahlah kepada kebijaksanaan Allah, tapi oleh usaha bersungguh-sungguh yang kita lakukan sementara hidup di dunia adalah jalannya untuk ke sana.

Kembali soal jodoh tadi, memang kita tidak tahu jodoh kita tetapi oleh usaha yang kita lakukan kita mungkin mendapat apa yang kita ingini. Bukan setakat dapat tapi menepati ciri-ciri yang kita mahukan itu; matanya bulat, kulitnya bersih, mukanya cantik, badannya solid. Kalau langsung tak berusaha? Kita mungkin mendapat tapi ketika itu kita kurang menghargainyalah. Maklumlah sesuatu yang kita tidak harapkan tiba-tiba datang, misalnya orang yang ditemukan jodoh sedang hati memang langsung tak berkenan, cara dia berkomunikasi pun lain.

Memilih
Janganlah terlalu memilih pula dalam soal jodoh ini. Mustahil kita akan mendapat ‘sebijik’ seperti yang kita mahukan, kalau dapat pun apabila masa beredar dia pasti berubah. Kalau dulu bodynya macam gitar double bass, sekarang tiada pinggang pun. Kalau dulu wajahnya bak sang puteri, hari ini ciri-ciri itu langsung telah pergi.
Dalam merealisasikan jodoh, usah terlalu meletakkan syarat, asalkan hati kecil berkenan, teruskan sahajalah. Biasanya suara hati kecil adalah tepat. Biar hati besar mengatakan tidak ingin wajah sedemikian, tetapi hati kecil selalu mengiakan perasaan cinta yang telah mula mekar.

Persefahaman
Apabila masa beredar semua kekurangan boleh diperbetulkan. Semua kelebihan sedia ada boleh dipertingkatkan. Yang penting ada persefahaman. Usah tidur sebantal tapi impiannya lain-lain. Seorang hendak ke bintang, seorang lagi hendak ke matahari. Hujungnya terawang-awang antara bumi dengan bulan.

Kalau asyik bertangguh, ingatlah umur semakin bertambah. Jangan dah bertemu jodoh ketika usia sudah banyak, anak lahir tatkala kita sudah tidak kuat bekerja, anak nak masuk universiti sedang kita terlantar di hospital. Fikir-fikirkanlah ye!

** Artikel ini telah dikongsi oleh Dr. HM Tuah Iskandar Al-Haj, penulis tetap ruangan Motivasi di dalam Majalah Mingguan Wanita.