Matanglah sikit, awak tu jadi mak orang. Jagalah perasaan kanak-kanak yang masih kecil. Jaga kata-kata kalian kerana kanak-kanak mudah tersinggung apatah lagi ditegur di depan orang ramai.
Paling buruk, kata-kata yang dilemparkan berbekas di hati dan lama-lama bernanah dalam hati. Ikuti perkongsiaan Puan Dhuha Rashidi ini dan hadam baik-baik.

Salah Kata Buat Kanak-kanak Malu

Bila aku singgah ziarah pada satu tempat tu ( rumah orang ) , ada orang cakap anak sulong aku ni manja. Mengada-ngada.
.
Sebab kadang dia menempek sebelah mak dia, aku peluk. Kadang makan nasi di kenduri orang, aku suapkan saja.
.
Cakap depan anak aku pula tu kan.
.
Budak ini dulu, masa aku belum train satu mindset dekat dia, dia mudah merajuk bila orang cakap direct macam tu. Dia rasa malu. Rasa tak patutlah peluk mak depan orang.
.
Dia selalu cakap dekat aku macam ini , “Mak, kakak sudah besar kan, dah tak boleh peluk cium mak ya, tak boleh bersuap ya”.

Terkesan Dengan Kata Orang Sekeliling

Dia tanya sebab terkesan dari orang keliling yang asyik cakap dia , “Eee dah besar pun nak makan bersuap”.
.
Padahal memang aku dengan laki aku yang rasa lebih senang suapkan saja semuanya sekali.
.
Orang cakap dekat dia “Eee, dah ada adik pun nak ngada-ngada lagi “
.
Apa benda entah masyarakat ni. Tak boleh ke cakap tu berlapik sikit dengan budak. Kalau dengan maknya, tahan la lagi kan. Ini dengan budak-budak.

Kanak-kanak Terkesan Dengan Kata-Kata Bukan-bukan

Situasi ni selalu aku tengok kanak-kanak selalu kena. Kesihan tau. Bukanlah nak cakap pasal anak aku itu sangat. Tapi lebih kepada apa kesan kepada kanak-kanak bila kita cakap bukan-bukan pada mereka.
.
Persoalan sekarang,
Salahkah kalau seseorang anak sulung itu bermanja kalau sudah ada adik?
Salahkah kita peluk anak sulung, anak kedua, anak ketiga walau mereka sudah ada adik. Lainlah kalau anak itu sudah berjanggut, aku pun tak ingin nak riba. Haha.

Tahu tak ,

Punca tekanan, rasa rendah diri, kurang keyakinan, rasa tak boleh, pada diri kanak-kanak itu sebab mulut orang-orang tua termasuklah mulut mak, bapak mereka sendiri. Mulut kita.

Ha. Mulut kita kepada anak-anak kita.
Atau mulut orang lain kepada anak-anak kita dan mulut kita pada anak orang.
Kan.
Kanak-kanak ini suci bersih. Umur setahun, 5 tahun, 7 tahun itu kecik benar kalau kita nak marah atau nak sakit hati.

Beri Kata-kata Semangat

Berilah kata-kata semangat yang buat kanak-kanak rasa yakin. Tak kisahlah kanak-kanak mana pun. Agama apa pun.
Aku bercerita melalui pengalaman sendiri dan orang keliling yang punyai banyak kisah dan trauma zaman kanak kanak.
Kesannya sampai tua pula tu.
Ada yang sampai mendapat penyakit mental akibat zaman kanak-kanak yang penuh kutukan. Herdik. Tohmah. Dicaci. Dipukul. Dipulas telinga. Dirotan.
Perit wehhhh.
Sebagai kanak-kanak, mereka sangat sedih.
Mereka nak kasih sayang.
Mereka nak belaian manja mak bapak mereka.
Adakala tak semua kanak-kanak bernasib baik mendapat perhatian yang sewajarnya.
Sebab benda-benda macam inilah , aku ambil berat tentang perkembangan anak-anak.
Aku peluk anak aku tanpa rasa segan-silu sebab mereka berhak merasainya. Kadang itu, baby tengah tidur, aku rehatkan badan aku dengan memeluk anak-anak yang lain.
Mereka rasa seronok, tenang , selamat. Tak mudah tantrum.
Hari itu aku luangkan masa ajak potong kuku bersama sama. Nour cakap “Kakak rasa tenang bila mak sentuh kuku kakak, kulit kakak, tenanglah mak, seronok”.
Bonding ini kesannya lebih bernilai dari wang ringgit weh. Wang yang kita ada langsung tak berikan anak kita rasa tenang. Seronok pun sekejap je. Sungguh.
Aku suap anak aku kecil, besar semua merasa air tangan. Supaya terciptanya satu bonding keluarga. Mereka tenang, kita pun tenang. Aku beritahu anak-anak, kalau orang asyik kata kakak mengada-ngada, doakan yang baik-baik untuk orang tu. Maafkan dia.
Baca Juga Di Sini:

Kata-kata Buruk Beri Kesan

Ya, walaupun adakala aku menjauh diri dari mereka kesan dari penyakit #Bipolar ini. Sehingga mereka rasa sedih. Sayu. Terluka. Melihat aku yang menjauhkan diri agar mereka tak menerima kesan buruk.
Bukannya mereka tak ada tengok tingkah laku kasar aku dengan tiba-tiba berubah mood.
Namun, usaha di sudut lain patut aku teruskan. Supaya, hati mereka tak terus terluka.
Moga anak anak kita semua membesar dalam suasana yang dilindungi Allah.
Aku pernah jumpa seorang makcik tua tau. Umur 70 tahun. Bersembang dengan aku yang dia pendam banyak kelukaan masa kecik.
Bayangkanlah. Berapa puluh tahun kisah gelap zaman kanak-kanak makcik ini tersimpan dalam memori. Sedih. Makcik ini sampai kesihatan mental pun terjejas. Tiada sokongan untuk dia leburkan semua memori masa lalu dia.
Ada masanya makcik ini akan mengamuk. Yang menerima kesan siapa, cucu-cucu yang duduk dekat . Sebab itu perkara macam ini patut dipandang serius.
Trauma ini macam boleh berjangkit-jangkit tau. Kalau kita tak rawat dan alirkan, orang lain pula yang boleh terima kesannya sama.

Peka Dengan Kata-kata

Masyarakat perlu tahu pasal mental health. Supaya lebih faham apa yang boleh berlaku, sedang berlaku , kesan daripada isu yang berlaku jangka pendek jangka panjang.
Bayangkanlah , kalau kita bawa kesakitan hidup jangka panjang. Tak ada sapa yang nak weh.
Jadi, kita peka. Bantu pada kadar sepatutnya dibantu. Kadang kala diam itu membantu. Diamlah. Kadang kala pelukan itu membantu peluklah. Kadangkala nasihat itu membantu saat itu, bercakaplah. Kita pun kena belajar sama.
Aku cuba merenung untuk sisi diri kecil ku juga. Telah banyak aku belajar. Dari zaman kanak-kanak sampailah aku dikurnia anak. Masih tidak berhenti. Banyak yang aku tak reti lagi.
Ini bukan kisah orang mengata anak aku tau. Ini kisah KANAK KANAK PATUTKAH BEGINI KEHIDUPAN MEREKA. 😆
Sorry lah tulisan aku ni jenis bebelan tau. Kah kah.
Dhuha Rashidi.
MW: Sebagai orang yang dewasa dan matang, janganlah kecil hati anak kecil mahu pun dia bukan anak kalian. Perasaan kanak-kanak sangat sensitif dan mereka mudah terluka. Jadi mak,ayah perlu beri perhatian yang lebih buat anak-anak tidak kiralah yang masih kecil atau besar. Masing-masing perlukan kasih sayang mak,ayah yang tidak berbelah bahagi. 
Sumber: Puan Dhuha Rashidi