Jaga suami yang diuji dengan pelbagai jenis penyakit terutama penyakit kronik sesungguhnya bebanan yang ditanggung bukan semudah yang dilihat. Berat mata yang memandang, berat lagi bahu yang memikul. Yang mengalami saja yang faham.

Suami adalah ketua keluarga, tempat bergantung harap isteri dan anak-anak. Apabila suami diuji kesakitan kronik, sudah tentulah seluruh kehidupan sekeluarga turut terjejas sama.

Bila usia makin meningkat, macam-macam penyakit mula muncul. Mungkin belum sampai tahap terlantar, namun dalam tubuh dah macam-macam penyakit ada seperti darah tinggi, kencing manis, jantung, gout dan sebagainya.

Jaga Suami, Tahap Sabar Kena Sangat Tinggi

Mungkin suami masih mampu bekerja, jadi dia masih mampu menanggung keluarga. Namun, jangan terlalu selesa kerana penyakit itu jika tidak dikawal, boleh menjadi lebih mudarat hingga dia terlantar dan tak mampu bekerja. Tentu kita tak nak begitu kan?

Ya, sedih memang sedih. Kadangkala terfikir kenapa suami yang diuji sedangkan suami orang lain sihat? Jangan begitu, tiap apa yang Allah turunkan itu, pasti ada hikmahnya yang mungkin kita tidak nampak saat ini.

Namun perubahan pasti terpaksa dilakukan, misalnya kena ubah gaya hidup. Kena belajar berjimat cermat. Bila pasangan sakit, pasti memerlukan belanja untuk ubat-ubatan dan sudah pasti memerlukan duit yang bukan sedikit. Saban bulan perlu memperuntukkan sejumlah wang untuk perubatannya.

Begitu juga soal pemakanan. Kena tahu makanan yang tak boleh diambil dan mendatangkan kemudaratan padanya.

Baca artikel lain juga:

Nak Keluarga Sentiasa Sihat Dan Bahagia, Rezeki Suami Isteri Kenalah Berkat

IKLAN

Ikuti instagram Mingguan Wanita di sini:

https://www.instagram.com/mingguanwanita/

aga Suami Sakit Kena BANYAK SABAR, Sentiasa Beri Sokongan Dan SEMANGAT!

Jaga Emosi Pesakit

Normal lah kalau orang sakit ini emosinya tak menentu. Asyik marah-marah. Suruh makan ubat pun kena tengking sedangkan itu demi kebaikan diri mereka. Kalau tak makan ubat, penyakit makin melarat hingga masuk hospital, siapa yang susah? Pastilah isteri. Nak uruskan anak-anak lagi, nak jaga suami di hospital lagi. Kalau bekerja? Kena ambil cuti lagi…

Apa pun, sebagai pasangan itu orang yang terderkat, cuba faham perasaan suami sebagai pesakit. Fikirkan, apakah mereka tidak sedih dan tertekan dengan nasib diri? Tentu sekali mereka risau. Jauh di sudut hati, pasti timbul perasaan diri mereka kini jadi beban pada isteri dan anak-anak. Mungkin sekarang mereka masih mampu kerja, bagaimana nanti kalau dah tak mampu kerja? Macam-macam mereka fikir sebenarnya.

Jadi, kalau suami marah-marah, diam saja. Jangan simpan dalam hati.

IKLAN

Dorongan Dan Kata Semangat

Isteri kena sentiasa tonjolkan sikap positif anda dan beri semangat pada suami untuk jaga kesihatan mereka demi untuk isteri dan anak-anak juga kan.

Orang sakit sentiasa akan rasa down, jadi isteri kena sentiasa berikan kata-kata semangat untuk suami. Dia kena kuatkan semangat untuk lawan sakitnya itu demi keluarga. Kalau pun dah tak boleh sihat macam dahulu, dapat kekalkan tahap kesihatan yang ada pun dah syukur.

Orang Sakit Memang Degil!

Tak dinafikan, orang sakit ni kadangkala memang degil. Kalau kita suruh makan ubat, kita yang kena marah. Sabarlah. Biasanya bab makan ubat wanita lagi komited. Lelaki memang susah dan culas sungguh nak makan ubat. Bila isteri letak ubat dan air di depan mata pun belum tentu mereka makan.

Isteri kena main peranan untuk pastikan suami makan ubat tepat pada masanya. Pekakkan saja telinga kalau kena marah.Walau pun suami bising-bising dan marah, namun jauh di sudut hati, dia pasti bahagia kerana dirinya mendapat perhatian daripada isteri. Terasa dirinya disayangi. Cuma mungkin mereka tak nak mengaku jer.

Belum lagi tak nak jaga makan. Semua dimakannya walau pun patutnya dia pantang. Salah satu cara, jangan masak makanan yang mereka tak boleh makan. Ye, memang kenalah satu keluarga ‘berkorban’ ye.

IKLAN

Reda Dan Sentiasa BERDOA

Apa pun, kena reda dan sentiasa berdoa agar suami dikurniakan kesembuhan. Dalam erti kata, biarkan penyakitnya itu tidak semakin parah. Ada penyakit yang memang tidak boleh diubati tapi hanya mampu dikawal agar tidak makin serius.

Dalam masa yang sama, ajar anak-anak untuk bertanggungjawab menjaga ayah mereka. Misalnya ambil tahu soal ubat, makan dan sebagai. Kalau kita lupa, boleh anak ingatkan. Ia juga mengajar anak-anak erti tanggungjawab. Sekarang ayah mereka masih belum terlantar. Bagaimana kalau dah terlantar? Mampukah jaga kelak? Mak jangan pikul beban seorang diri tapi kongsi tanggungjawab dengan anak. Lebih-lebih lagi kalau mereka dah remaja, bukan usia baru empat lima tahun kan?

Apapun, sebagai isteri kena sentiasa menyokong dan menjaganya. Memang tak mudah tapi harungilah dengan tabah. Moga Allah kurniakan ganjaran pahala buat isteri-isteri yang sabar.