cover mei

Kedua-dua figura ini cukup aktif dengan misi-misi kemanusiaan di dalam dan juga luar negara. Meskipun perlu bertarung nyawa memasuki kawasan bergolak seperti di Syria, Palestin dan juga kawasan tinggalan perang di Marawi, Filipina. Itu semua sedikit pun tidak menggentarkan hati dan jiwa Kedua-dua wanita kental ini. Niat mereka cuma satu, ingin menghulurkan bantuan dan menyelami sendiri keadaan sebenar di Kawasan yang terjejas.

Walaupun padat dengan jadual aktiviti untuk misi kemanusiaan, mahupun aktiviti sosial dan juga peribadi, Irma Hasmie dan Heliza Helmi, dua nama yang tak perlu diperkenalkan lagi, tidak menghampakan MW untuk menggandingkan mereka berdua bagi menghiasi muka depan majalah untuk isu Ramadan yang mulia. Keduanya mempunyai cerita tersendiri setiap kali mengikuti misi kemanusiaan ke luar negara.

Cerita mereka cukup meruntun jiwa apatah lagi melibatkan kanak-kanak dan mangsa-mangsa perang akibat kerakusan manusia yang inginkan kuasa. Sungguh mulia hidup mereka, mendedikasikan diri ke jalan Allah hanya untuk memberi manfaat dan juga memudahkan urusan orang lain di dunia. Semoga setiap urusan dan misi mereka mendapat sokongan dan bantuan ramai agar lebih banyak lagi misi dapat dilaksanakan.

Semangat Heliza Tak Pernah Pudar Untuk Bantu Ummah

Heliza merupakan salah seorang penggiat seni yang kuat memperjuangkan isu ummah. Semangatnya untuk memperjuangkan isu ummah semakin kuat setelah dirinya berpeluang melihat sendiri keadaan di Gaza, Palestin pada tahun 2012. Walaupun pada mulanya keluarganya tidak membenarkan dia pergi atas faktor keselamatan namun akhirnya dengan izin Allah SWT, dia dapat pergi dengan keizinan keluarga dan dapat berkongsi isu ini dengan masyarakat. Lirik lagu “La Tahzan” di inspirasikan hasil daripada pengalaman Heliza menjejakkan kaki di sana pada pertama kalinya.

Penyanyi cantik ini merupakan duta Aman Palestin dan juga aktif mengikuti NGO yang lain seperti Muslim Care, MAPIM dan banyak lagi. Selain isu Gaza, Heliza juga sedang giat memperjuangkan isu Syria. Ketika ditemu bual, Nur Heliza Helmi, 33, atau lebih dikenali sebagai Heliza Helmi dan adiknya Hazwani baru sahaja pulang dari Syria untuk misi mereka ke sana ketika Januari yang lalu.

“Alhamdulillah, saya dan adik saya Hazwani, baru sahaja pulang dari Misi Syria. Apa yang boleh saya katakan keadaan dekat sana memang sangat memerlukan bantuan. Ketika kami sampai di sana, musim sejuk, keadaannya memang cukup menginsafkan di kem pelarian yang menempatkan orang Syria yang serba kekurangan. Mereka tidur dalam kesejukan, memang sangat menyedihkan melihat keadaan mereka di sana. Justeru itu sumbangan daripada semua sangat dialu-alukan untuk mendapatkan dana bagi membantu mereka. Kalau ada yang tengok Instagram saya yang ada kontena itu, Alhamdulillah semua itu amanah rakyat Malaysia untuk kami sampaikan di sana. Kami beri makanan, selimut dan keperluan lain untuk mereka gunakan. Misi Syria yang kami jalankan ini juga mempunyai perancangan untuk membina penempatan rumah tetap di sana dan juga bina masjid serta sekolah. Ini semua memerlukan dana yang berterusan daripada kita semua bagi merealisasikan semua ini sekali gus dapat membantu rakyat Syria yang terkesan dengan peperangan yang berlaku,” ujar Heliza memulakan bicara.

Tanggungjawab Sebagai Hamba Allah

Saat diajukan soalan tentang menjadi ikon Muslimah yang tulus dalam menjalankan kerja dakwah serta misi kemanusiaan, menurut Heliza, apa yang dilakukan bukan untuk mendapat pengiktirafan mahupun penghargaan, itu semua dibuat atas dasar tanggungjawab yang perlu digalas sebagai seorang hamba Allah.

“ Dalam melakukan misi kemanusiaan dan juga kerja dakwah ini, sebenarnya semua orang ada tanggungjawabnya. Barang siapa yang mengucapkan Kalimah Lailahailallah, kita semua merupakan milik Allah. Jadi yang paling penting fokus kita adalah kita buat apa yang Nabi suruh seperti dalam hadisnya, “Sampaikanlah dariku walau hanya sepotong ayat”.

“Jadi kita nak sampaikan apa yang Rasulullah suruh dan mudah-mudahan itu semua boleh jadi asbab untuk kita dekat dengannya dan menjadi sebab untuk ramai orang sama-sama buat kerja kemanusiaan dan dakwah. Kami memang sangat memerlukan doa semua orang kerana saya juga tahu saya sendiri banyak kelemahan, banyak kekurangan terutamanya bila berada dalam kerja-kerja lapangan seperti ini. Orang ramai mungkin nampak kami hebat buat semua misi kemanusiaan sebegini, tapi hakikatnya kami juga seperti manusia lain yang memerlukan doa dari kalian semua.

“Syukur Alhamdulillah kami memang mendapat sokongan, doa dan kata-kata semangat dari ramai orang atas misi yang dijalankan. Bukan sahaja daripada kalangan muslim malah orang bukan Islam juga turut menyatakan sokongan mereka. Bila ada sokongan dan perhatian yang sebegitu sedikit sebanyak kami dapat inspirasi dan semangat untuk meneruskan misi kemanusiaan sebegini. Ia bukan hanya tentang kami tapi ia juga tentang orang lain yang memberi inspirasi dan terus beri semangat untuk kami terus lakukan kerja-kerja kemanusiaan. Layak tak layak sebenarnya hanya gelaran, yang paling penting kerja ini perlu kita galas, wallahualam,” tambahnya.

Menyertai misi ke tempat yang penuh dengan risiko pastinya bukan mudah. Faktor keselamatan diri perlu diambil kira, namun bagi Heliza ini semua perjuangannya untuk ummah yang memerlukan bantuan.

“Ia adalah perjuangan isu peduli ummah, ia adalah untuk ummah, seperti sabda Nabi s.a.w yang menyatakan “Barang siapa yang memudahkan urusan orang lain, Allah akan memudahkan urusan kita dunia dan akhirat.” Bila kita dapat lihat senyuman, kebahagiaan daripada orang-orang yang kita tolong, walau mereka bukan siapa-siapa dengan kita, menjadi tugas kita untuk bantu mereka semua kerana mereka adalah saudara kita. Dengan beri bantuan kepada mereka secara tak langsung kita juga bantu diri kita sendiri. Apa yang dapat saya lihat, walaupun memerlukan bantuan dan berada di kawasan yang bergolak, mereka semua sangat sabar dan reda apabila mendapat satu-satu ujian. Itu semua sedikit sebanyak memberikan rasa keinsafan dan rasa bersyukur berada di bumi Malaysia yang mana kita mendapat pelbagai jenis nikmat. Semua ini membuatkan kita sedar apa yang disebut dalam al-Quran, apabila kita bersyukur, Allah akan tambah lagi nikmat. Jadi mudah-mudahan kita semua menjadi insan yang lebih bersyukur dan lebih dekat dengan Allah, Insya-Allah,” tambahnya.

“Bila berada dalam perjuangan kemanusiaan, perasaan dan semangat cinta tentang misi seperti ini tak dapat digambarkan dengan kata-kata. Perasaan dan pengalaman ini tak dapat dibeli dengan wang ringgit. Kita di sini tak dapat makan sehari malah sekejap pun dah rasa tak tentu arah, lapar dan sebagainya. Apatah lagi mereka yang tak dapat makan berhari-hari. Mereka terpaksa makan kotak, rumput, daun dan sebagainya. Bayangkan kita kena jadi pelarian dalam rumah sendiri. Di Malaysia kita boleh tidur dengan aman dan selesa, tapi tidak untuk mereka. Bom sana sini, mati dalam kebuluran, ketakutan, kesejukan. Jadi saya ingin perjuangan dapat saya teruskan sehingga hujung nyawa saya, insya-Allah,” ujarnya penuh semangat.

Ternyata bantuan dan sokongan daripada orang ramai memang sentiasa diperlukan. Justeru Heliza amat berbesar hati jika ada tangan-tangan yang sudi membantu. Bagi yang ingin menyumbang bolehlah menyalurkan bantuan ke Maybank Islamic Syria Emergency Appeal (Dana MAPIM) di akaun nombor: 5628 3463 6987

Misi Kemanusiaan Buat Irma Lebih Bersyukur

Irma Hasmie, 37, seorang lagi selebriti yang cukup sinonim dengan misi kemanusiaan. Merupakan salah seorang Ikon Kemanusiaan Islamic Relief Malaysia (IRM) di samping rakan selebriti yang lain seperti Diana Amir, Ashraf Muslim, kumpulan Saujana dan ElFaezah UlHaq.

Meskipun sudah jarang dilihat Irma mengikuti misi-misi kemanusiaan di luar negara, hakikatnya wanita ini masih lagi aktif dalam menyumbangkan tenaga dan bantuan untuk misi kemanusiaan tempatan memandangkan statusnya sebagai seorang isteri dan juga ibu kepada dua cahaya mata.

Sempat berkongsi perkembangan terkini, isteri kepada Redza Syah Azmeer ini masih lagi aktif mengacarakan program berbentuk bual bicara di salah sebuah stesen televisyen tempatan. Selain itu Irma juga masih lagi aktif dengan perniagaan tudung berjenama Hasmie yang turut berkolaborasi Bersama beberapa jenama lain di musim perayaan yang bakal tiba nanti.

“Alhamdulillah saya masih lagi aktif mengacara dan kalau diberi peluang saya mahu meneroka lebih lagi dalam bidang pengacaraan ini. Selain daripada itu, perniagaan saya dengan jenama Hasmie masih lagi aktif. Saya turut berkolaborasi Dengan beberapa jenama lain untuk koleksi Raya. Malah produk daripada jenama Hasmie turut dijual menerusi e-dagang seperti Shopee dan juga Lakumall.com.

“Alhamdulillah rezeki sentiasa ada, baru-baru ini juga saya dilantik sebagai duta untuk jenama Haqqi Bersama-sama beberapa ikon selebriti yang lain untuk koleksi pakaian mereka,” ceritanya tentang perkembangan terkini dirinya.

Masih Aktif Dengan Misi Kemanusian
Masih lagi aktif dalam menjalankan misi kemanusiaan Bersama IRM, menurut ibu kepada Redza Syah Irfhan dan Irma Nur Naylie, kerja-kerja amal sebegitu membuatkan dirinya lebih bersyukur dan menghargai apa yang ada.

“Kita manusia ni kadang mudah lupa, tapi bila melibatkan diri dengan kerja-kerja amal sebegini membuatkan saya berada di landasan yang benar dan sentiasa bersyukur dengan apa yang saya miliki. Bagi saya perkara sebegini dapat menjaga diri saya untuk terus melakukan kebaikan. Walaupun kita tak mewah, tak kaya tapi rezeki yang ada tu berkat. Kalau tak dapat berkongsi wang ringgit, sumbangkan tenaga dan bantuan setakat yang mampu. Apa yang kita kongsikan kita akan rasa tenang dan bahagia. Kita tahu orang yang menerima tu bahagia tapi sebenarnya orang yang memberi itu lebih bahagia daripada orang yang menerima.

“Saya masih lagi konsisten dengan IRM cuma saya jarang update aktiviti saya. Bila dah masuk ke tempat-tempat misi, sebelum turun misi adalah saya update kempen-kempen dan misi yang bakal saya ikuti. Tapi bila dah masuk ke tempat-tempat itu ada antaranya yang terletak di pedalaman dan tiada coverage dan sebagainya ditambah pula memang tak sempat nak bergambar di samping prosedur yang telah ditetapkan oleh IRM sendiri. Bagi saya bila kita menyantuni orang yang memerlukan ini, kami perlu fokus dan beri perhatian kepada mereka untuk menunjukkan rasa hormat kepada mereka.

“Tahun lalu saya sempat ke Marawi, Filipina. Saya dapat peluang pergi ke Kawasan yang dipanggil Ground Zero di sana. Memang semuanya hancur, ia bagaikan Gaza dan Syria. Tahap kehancuran akibat perang adalah sama seperti di kedua-dua tempat tersebut.
Pengalaman yang cukup berharga apabila dapat merasai menjejakkan kaki ke situ. Seribu satu kisah yang menyayat hati dan sukar untuk digambarkan dengan perkataan. Sempat kami melawat Kawasan tersebut menaiki jeep. Kami memang perlu berhati-hati semasa di sana kerana masih ada sisa periuk api yang aktif.

“Kami juga berpeluang masuk ke kem-kem. Melihat sendiri pelarian yang tinggal dalam khemah plastik. Tak cukup bekalan air dengan keadaan begitu panas terik sehingga menyebabkan kulit anak kecil dan bayi melepuh, tumbuh ruam, melecet, dan bila malam pula terpaksa menahan kesejukan embun malam berada dalam khemah. Penuh kedaifan dan cukup menginsafkan kami yang pergi ke sana.

“Selebihnya saya banyak aktif dengan kempen dan projek amal tempatan. Saya masuk ke perkampungan orang asli, ke rumah orang tua. IRM tak fokus menghulurkan bantuan kepada muslim sahaja, tapi untuk semua tak mengira warna kulit dan agama. Saya pernah pergi ke rumah orang tua yang diuruskan oleh sebuah gereja dan rumah OKU serta banyak lagi aktiviti amal lain. Bukan itu sahaja, melalui IRM in juga saya turut terlibat dengan kempen-kempen di hospital seperti kempen kesedaran barah payudara dan banyak lagi,” kongsi Irma.

Sempat berkongsi pengalaman ketika menjalankan misi di salah sebuah tempat di Malaysia ketika berpuasa. Menurut Irma melihat mereka bergotong royong menyediakan juadah berbuka dan seterusnya menjalankan aktiviti ibadah Bersama cukup mengujakan dirinya. Meskipun berada dalam serba kekurangan, itu semua tidak menghalang mereka untuk terus melakukan ibadat dalam bulan Ramadan yang mulia.

“Pernah saya ikuti misi dan ketika itu bulan puasa. Saya dapat lihat keadaan mereka bergotong-royong sama-sama untuk menyediakan juadah. Seronoknya dapat lihat kemeriahan mereka menyediakan makanan untuk berbuka. Mereka berbuka dengan makan kurma dan terus solat Maghrib berjemaah sebelum makan makanan berat. Isyak dan tarawih Bersama-sama kemudian berehat sekejap untuk sambung semula ibadat seperti qiam dan tahajud. Itu antara pengalaman saya menjalankan misi dalam bulan Ramadan.

“Memang banyak misi dan kerja amal yang ada di bawah IRM, bagi yang ingin menghulurkan bantuan atau ingin mengetahui tentang misi-misi yang akan dijalankan bolehlah melayari www.islamic-relief.org.my,” sambung Irma lagi.

********

Banyak lagi sebenarnya cerita menarik yang dikongsikan oleh Heliza dan Irma ini. Baca sambungannya dalam Majalah Mingguan Wanita edisi Mei, Volume 2 dan jangan lupa dapatkan majalah kesayangan ramai ini yang kini telah berada di pasaran!

Penyelaras: Shahrina Azlin Abdullah
Konsep: Musnida
Foto: Nana Azman
Solekan: Kelrina & Atie Harun
Pakaian: Minimalace & Rina Salleh Clothing

Jangan Lupa Komen

komen