Tanpa seorang guru, mungkin kita tak menjadi manusia seperti hari ini. Daripada gurulah kita mengenal erti hidup, belajar itu dan ini setelah mak dan ayah. Sebagaimana kita menghormati mak, ayah kita, begitulah jua kita menghormati seorang guru.

Hargailah jasa setiap guru dan jauhkan hati kita daripada syak prasangka kerana keringat seorang guru membuatkan anak kita berjaya di dunia dan akhirat.

Ikuti  perkongsian, Aminah Mat Yusoff  :

Tentang cikgu, ramai ibu ayah tidak tahu…

Cikgu garang itu penyayang

Cikgu garang yang anak kita gerun sangat, sampai takut nak ke sekolah itulah guru yang sedang berusaha menjadikan anak kita seorang yang beradab dan pandai menghormati.

Cikgu… muka bengis, suara lantang, renungan tajam, lidah seperti mata pedang, sebenarnya dalam hati ada taman.

Kereta kena calar, selalu kena marah dengan mak ayah, difitnah, dituduh, dihina, diperkecilkan dan dipertikaikan kepakarannya, tidak pernah berdendam, malah sentiasa memaafkan.

Tak pernah terfikir untuk cari gaduh dan buat report polis, tetap juga mengajar anak kita seperti tiada apa yang berlaku. Sebak di hati pendam sendiri.

Tempat anak-anak mengadu kasih

Mak ayah berpisah, masing-masing ikut haluan sendiri. Anak akhirnya terumbang-ambing. Datang sekolah hari-hari menangis kerana rindu mak, ayah yang sudah menjauh. Mengharapkan nenek yang kurang kudratnya… Tiada daya upaya nak menyelami hati cucu yang tengah berduka.

IKLAN

Sampai satu masa, semangatnya pudar, prestasinya menurun, berfikir yang bukan-bukan dan ada yang sanggup merosakkan diri sendiri untuk dapatkan perhatian dan kasih sayang.

Tiada siapa yang peduli, hanya pandai menyalahkan.

Cikgulah, sedaya-upaya berusaha membantu, mengeluarkan dia dari kemelut yang melanda.

Cikgulah tempat anak ini meluahkan. Pada cikgulah tempat dia mengadu dan menangis semahunya.

Manusia paling peka

Hanya cikgu yang tahu apakah kelemahan dan kekuatan anak kita. Kecenderungan masa depan anak kita pun cikgu boleh agak. Sanggup melatih, membimbing anak kita siang dan malam… Ada yang bawa balik rumah. Ajar anak kita berdikari dan hargai diri.

IKLAN

Cikgu mencatat, memerhati setiap perubahan anak kita, sehingga sampai satu masa merekalah orang yang paling kenal anak kita. Jangan terkejut… Ada yang melaburkan tenaga, wang ringgit, buat research tentang anak kita.

Di rumah kita tidak begitu.

Sanggup bersengkang mata, mencipta sesuatu yang istimewa untuk anak kita

Macam-macam teknik dan kaedah cikgu guna untuk pandaikan anak kita. Bersengkang mata, mencari idea, dalam tidur pun termimpi-mimpi.

Ada yang kemurungan kerana tidak mampu pandaikan anak murid. Allahu.. Hanya Allah yang tahu.

Kenalkan Allah pada anak kita

Di rumah anak liat nak bangun solat, disuruh berkali-kalipun beratnya nak buat. Mak ayah membebel, ceramah masuk telinga kanan keluar kot kiri..

IKLAN

Susah.. Akhirnya mak, ayah penat.

Tapi dekat sekolah, siapa sangka yang liat inilah berebut nak jadi muazzin, berebut nak jadi imam… Maha suci Allah… Hanya Pada-Nya kita berserah.

Hari-hari doakan anak kita berjaya dunia akhirat, cemerlang dalam peperiksaan, jadi insan mulia dan mendapat syurga Allah SWT.

Hormatilah cikgu anak-anak kita,
sangka baiklah dengan mereka,
sokonglah perjuangan mereka,
bantulah mereka,
hargailah jasa mereka,
jauhilah segala perasangka,
Kerana Keringat seorang guru, anak kita berjaya. ❤️

-Aminah Mat Yusoff –
#BicarakuKeranaAllah
#Guruinsanmulia

Sumber: Aminah Mat Yusoff 

MW: Sebaiknya, hormatilah guru sebaiknya. Guru tak pernah meminta untuk untuk disanjung memadailah menghargai setiap jasa dan pengorbanan mereka dalam mendidik anak bangsa.