Antara Punca Pasangan Hilang Percaya. Salah Satunya…

Sememangnya isteri diberi kelebihan deria keenam dalam merasai apa yang tersirat di hati tatkala ada pasangan cuba menipu atau berbohong. Hanya isteri-isteri sahaja yang tahu apa yang terlintas di fikiran dan apa yang difikirkan itu ada benarnya. Malah, tidak terkecuali isteri pun suka membohong. Bohong untuk selamatkan diri atau untuk tidak mahu keadaan rumah tangga menjadi parah. Jadi, lebih baik berbohong. Mengulas lebih lanjut tentang bercakap bohong ini, Dr Ahmad Kamal, Pakar Kaunseling Keluarga ada jawapannya.

Punca Pasangan Hilang Percaya. Salah Satunya…
Dr Ahmad Kamal

Punca Bohong

Kini, banyak kes kaunseling yang melibatkan isu pasangan berbohong, baik suami mahupun isteri. Antara sebab kes pembohongan suami isteri ini ialah:

  • Ingin selamatkan diri daripada dimarahi atau diceraikan.
  • Ingin memastikan dirinya dapat meneruskan tindakan yang dilakukan itu tanpa prasangka.
  • Kepuasan diri.

Di antara perkara-perkara yang menjadi pokok persoalan berkaitan kes pembohongan dalam hubungan suami isteri ialah:

  • Kewangan
  • Skandal
  • Kesihatan

Banyak kalangan suami isteri dalam masyarakat kita didapati tidak jelas akan bahaya berbohong dalam kehidupan berumah tangga. Ketirisan kefahaman mengenainya adalah kesan daripada:

  • Lupa akan nasihat para guru agama, moral dan ibu bapa
  • Lalai dengan kemewahan hidup
  • Gagal menahan sabar dengan kesulitan hidup

Bagi mengatasi kesulitan, kekurangan dan tekanan perasaan kendiri, maka banyak kalangan suami isteri melakukan pembohongan terhadap pasangan masing-masing.

IKLAN

Punca Pasangan Hilang Percaya. Salah Satunya…

Kesan Berbohong

Kesan daripada membohong sebenarnya sangat buruk. Di samping dosa, hati orang yang suka membohong juga akan rosak. Akibat berbohong itulah, hati menjadi jahat, zalim dan cenderung melakukan kecurian. Menyedari bahaya bohong itulah, orang-orang tua dahulu hasilkan ungkapan “Mula-mula membohong, lama-lama mencuri!”.

Nabi Muhammad s.a.w telah bersabda, maksudnya:

IKLAN

“Amatlah besarnya  khianatmu jika engkau cakapkan kepada saudaramu suatu perkara, yang dia mengangka perkataanmu benar. Padahal engkau sendiri merasa bahawa engkau berbohong”. (HR Muslim).

Akibat pembohongan suami isteri juga akan memberi natijah kepada perkara berikut:

  • Terbitnya rasa duka
  • Krisis komunikasi perorangan
  • Rasa ketidakbolehan kepercayaan
  • Masalah kecelaruan emosi sama ada satu pihak atau keduanya
  • Isu perceraian
  • Anak-anak tertekan
  • Kejeleketan pasangan menjadi terlerai
  • Terhakisnya kasih sayang
  • Hilang fokus membina keutuhan ekonomi institusi keluarga
  • Kebahagiaan hidup terhakis dan mungkin hilang

Rawat Pembohongan Kendiri

IKLAN

Imam Al Ghazali pernah mengingatkan bahawa sikap bohong itu boleh dibasmi atau dirawat dengan  sikap benar (jujur). Sikap benar itu termasuklah:

  • Dalam berkata-kata
  • Niat
  • Azam
  • Tindakan
  • Kerjaya
  • Penghayatan agama
  • Berdoa, bertaubat dan berusahalah supaya menjadi suami atau isteri atau insan yang jujur lagi benar dalam setiap tindakan.

Kesimpulan

Hidup berumah tangga biarlah berobjektif untuk sama-sama berbahagia, saling melengkapi seterusnya dapat melahirkan zuriat yang unggul, terbilang. Kelak dewasa nanti menjadi insan soleh dan berbakti.

Rumahku syurgaku. Itu adalah satu ungkapan indah dan mampan. Buang yang keruh ambillah yang jernih, nescaya indah peribadi. Harga sebuah kemaafan tidaklah boleh sampai memaksa pasangan kita untuk menerima kebohongan kita ‘membabi buta’.