Peluang bersama Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) ini pada awalnya mungkin nampak indah apabila ahli keluarga berada di rumah sepanjang masa bersama. Inilah masa yang tepat untuk kita uruskan rumahtangga bersama, masak dan makan bersama serta bergilir-gilir menguruskan anak.

Kebanyakannya dalam tempoh dua minggu pertama PKP segalanya nampak lancar. Walaupun berbunyi sedikit di sana dan di sini, tetapi masih boleh dikawal. Namun apabila memasuki fasa kedua dan 24 jam bersama, perkara kecil mula nampak besar di mata pasangan. Jadi kenalah ubah fokus dan cermin kelemahan diri sendiri juga.

Ikuti perkongsian Nora Aida ini dan cuba fahami sebaiknya:

24 jam duduk bersama pasangan membuatkan kita lebih nampak dan memahami siapa pasangan kita sebenarnya.

IKLAN

Mungkin sudah bertahun-tahun kahwin, PKP kali ini membuatkan 19 hari (ketika artikel ini ditulis) kita bersama-sama dia setiap masa. (Situasi ini valid untuk pasangan yang perlu work from home dan duduk di rumah setiap hari)

Nampak Besar Kesalahan

Sebelum ini mungkin kita nampak kekurangan pasangan itu sebaldi. Namun selepas 19 hari ini, kekurangan yang nampak itu berbaldi-baldi. Lagi-lagi apabila saat ini semakin genting dan sedikit susah atau kurang selesa seperti sebelum ini.
.
Bila senang dan situasi tenang, ramai orang boleh buat baik. Namun bila situasi tegang, susah, saat ini perangai sebenar mula muncul. Kesabarannya setinggi mana, tolak ansurnya besar mana.

IKLAN

Nak siapkan kerja lagi, nak melayan anak-anak lagi, nak reply atau beri komitmen melalui handphone lagi.
.

Saat ini kita perlu banyak refleksi diri. Kelemahan pasangan itu akan nampak semakin besar jika itu yang kita fokuskan. Walaupun kelemahan itu tetap ada, namun ia nampak seperti semut apabila kita ubah fokus kita.

Pasangan Adalah Cerminan

Prinsip saya, pasangan kita adalah cerminan diri kita. Cerminan sikap kita, cerminan hati kita, cerminan attitude kita pada Allah. Cermin besar, meliputi banyak faktor. Jadi saat ini, alihkan fokus untuk perbaiki diri, bersihkan hati.
.
Kenapa mata kita lebih banyak nampak kekurangan dan kelemahan pasangan? Mungkin hati kita penuh keladak, dan perlu dicuci. Selain alihkan fokus melihat kebaikan pasangan, konsistenlah untuk melihat kekurangan dan kelemahan diri. Fokus untuk perbaiki diri.
.
Dalam hidup, it’s not about apa yang kita terima, it’s about bagaimana respon kita terhadap apa yang kita terima. Pasangan kita ini adalah yang terbaik untuk kita. Terbaik dari segi apa? Wallahualam. Hanya Allah yang tahu.
.
Mungkin sikap pasangan kita, sebenarnya Allah hendak didik kita jadi manusia yang lebih sabar dan redha. Mungkin sebelum ini kita ni spesis kurang sabar, cepat melatah. Whatever baik atau buruk pasangan kita itu, itulah yang terbaik untuk kita.
.
Pasangan kita, amanah kita.

IKLAN

Sumber: Nora Aida

MW: Pasangan adalah cerminan diri kita. Terimalah pasangan seadanya, barulah hati berasa tenang dan rumahtangga bertambah bahagia.