Bila anak buat salah, terus kena marah. Bukan itu caranya. Tak salah pun untuk mak ayah berlembut dengan anak dahulu sebelum marah tanpa usul periksa.

Kadang-kadang anak nak perhatian dari mak ayah. Mungkin dalam fikiran mak ayah, kalau berlembut dengan anak, nanti dia akan naik ‘minyak’. Tapi ada juga yang tak tahu nak bersopan santun dengan anak sendiri.

Bila dengan orang lain atau luar, boleh pula bersopan santun, lemah lembut. Tapi dengan tidak untuk berlembut dengan anak. Sampaikan anak kecil pun diugut, kalau dia buat perangai di luar rumah.

Sebenarnya, cara kita sebagai mak ayah salah. Kalau anak buat perangai atau salah pun, jangan terus marah, lebih-lebih lagi berada di luar rumah. Ada caranya untuk berlembut dengan anak.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: ‘Bila Berjaya Baru Mengaku ZURIAT’, Jangan Harap! ANAK Ingat Apa AYAH Buat Pada Ibunya

Anak MENANGIS Untuk Dapatkan Sesuatu, BIARKAN! Mak Ayah Jangan LAYAN, Ajar Dia Adab, Disiplin

Berlembut Dengan Anak Bukan Berkeras

Kejadian sebenar yang berlaku di depan mata saya.

Selesai membeli di salah sebuah gedung membeli belah terkemuka, kami sekeluarga berhenti untuk membeli juadah dari peniaga di kaki lima gedung tersebut.

Sementara menunggu giliran, saya melihat sebuah keluarga yang terdiri dari ibu, ayah dan dua orang anak mereka dari arah kiri saya. Salah seorang anak mereka memegang belon berbentuk (e.g jenis belon yang berbentuk kapal, helicopter atau bola etc) pada talinya. Tali belon tersebut memang agak panjang apatah lagi untuk di pegang oleh anak yang saya yakin tidak lebih besar pun dari usia 6 tahun.

Dalam masa yang sama, dari arah kanan saya, kelihatan sepasang suami isteri muda (atau pasangan kekasih mungkin?) berjalan dengan yang perempuannya sambil ‘bermain’ telefon.

Oleh kerana lorong yang menempatkan kami semua ini agak sempit, dengan orang ramai yang bergerak dari kedua-dua arah, maka tak hairanlah bila belon yang di pegang oleh kanak-kanak tersebut tak sengaja terkena muka perempuan yang berjalan bersama pasangannya itu.

Terus si ayah kepada kanak-kanak tersebut berpaling mengucap ‘sorry’ berulang kali bagi pihak anaknya. Jelas nampak si ayah rasa bersalah.

Pasangan muda tersebut pula membalas dengan senyuman dan sebut ‘tak apa’ beberapa kali sebagai tanda ‘bukan masalah besar’.

Insiden kecil yang saya sangka berakhir di situ rupa-rupanya sekelip mata berubah menjadi drama bila si ayah yang tadinya nampak cukup rendah diri meminta maaf kepada pasangan muda tersebut berpaling kepada anaknya dan mula tinggi suara:

IKLAN

“I told you to wrap the string (tali belon) on your hand!. Tengok, kan dah kena orang? Abah dah cakap tadi pegang elok-elok. Sekarang saya terpaksa ambil sebab dah terkena orang lain.” 

Si anak mula menangis bila belonnya ‘dirampas’ si ayah yang terus saja meneruskan perjalanan. Si anak kaku saja berdiri sambil menangis di tempat dia berdiri. Giliran ibu kepada kanak-kanak tersebut pula berpaling kepada anaknya, dan saya pun tak sangka mendengar ayat yang keluar dari mulut si ibu:

“Tak nak ikut sudah. Tinggal kat sini” dan mula berjalan menyusul si suami. Makin kuat jeritan si anak. Setelah beberapa tapak melangkah, si ibu menoleh ke belakang (untuk melihat jika anaknya menuruti langkah mereka) dan bila ternyata anaknya masih kaku menangis di tempatnya, si ibu dengan nada marah sebut, “You want us to leave you here??” (lebih kurang begitu ayatnya). Si anak akhirnya berlari-lari anak mengejar langkah ibu dan ayahnya dalam menangis.

Tiada Siapa Bersalah

Terpaku saya sebentar. Rasa geram tiba-tiba membuak dalam diri. Kerana apa?:

Kerana apa yang ibu dan ayah kepada kanak-kanak itu tidak tahu ialah pasangan lelaki kepada perempuan yang di langgar belon kanak-kanak itu sebenarnya telah pun menarik si perempuan untuk rapat berjalan ke tepi supaya dia yang kusyuk bermain telefon tidak terlanggar sesiapa. Namun kalau mata dah ‘melekat’ di skrin, tak nampak apa yang ada di depan, tentulah tak sempat nak elak cukup segera sebelum dilanggar.

Tambahan pula, kanak-kanak yang memegang belon tersebut tidak di pimpin oleh ibu atau ayahnya kerana si ayah memegang barang-barang dan si ibu pula memimpin si adik. Maka, faham-faham sajalah gaya anak kecil bila berjalan sendiri.

‘Macam ular’: sekejap ke kiri dan sekejap ke kanan.
Maka atas dua sebab ini saya langsung tak rasa si anak kecil tersebut bersalah.

Andai dia benar bersalah pun, apakah sepadan untuk dia di marahi sedemikian rupa?

IKLAN

Senangnya untuk si ayah bermanis muka dan bersopan santun meminta maaf kepada ‘orang asing’ sedangkan sekelip mata berubah menjadi garang kepada anak sendiri tanpa usul periksa.

Apakah wajar untuk si ayah merampas belon anaknya serta-merta?
Adakah si ayah atau ibu ada memberi pilihan atau ingatan kepada anak tersebut

SEBELUM

membenarkan dia berjalan bersama belonnya ke khalayak ramai? . E.g:
“Tali belon ni panjang, abang pula belum cukup tinggi. Jadi, senang nak terlanggar orang ramai atau tiang. Mesti tak best kalau belon cantik ni pecah, kan? Abah atau mama akan tolong pegangkan belon abang ni supaya ia selamat. Abang boleh ambil belon ni semula masa kita dah sampai dalam kereta. Abang nak abah atau mama yang pegangkan belon abang ni?” Atau

“Abah faham abang nak pegang sendiri belon ni sebab belon abang ni memang cantik betul. Tapi ada ramai orang and its not OK kalau belon ni terkena muka orang. Abang boleh cuba pegang belon ni elok-elok. Tapi, kalau dah terkena orang, abah akan ambil belon ni dan tolong abang pegang supaya kita tak sakitkan orang”
…ada?

Jangan Mneggugut Anak

Paling saya tak gemar ialah bila mendengar mana-mana mak ayah mengugut untuk tinggalkan anak mereka bila si anak ada buat salah. Saya bukan pakar psikologi kanak-kanak dan tak arif nak bercakap panjang tentang hal ini. Tapi setakat yang saya sempat baca dan dengar, saya cukup yakin bahawa perbuatan mengugut atau acah-acah untuk meninggalkan anak sangat tak patut.

Sudahlah menipu anak (mana ada mak ayah yang ugut nak tinggal anak ini akan benar-benar tinggalkan anak mereka. Ramai yang setakat berani cakap saja ), perbuatan tersebut juga bakal kocak emosi anak lebih lagi, terutamanya bila selalu di sebut ketika anak membuat salah atau enggan turut kata ibu ayah.

Tentulah mereka ketakutan atau cemas kerana dah buat silap, perasaan itu kini di tambah pula dengan rasa takut bakal di tinggalkan. Maka tak hairan selalunya amukan atau drama anak jadi lebih besar dari sedia ada.

Ia sampaikan mesej bahawa anak hanya diingini ketika baik dan dia boleh di buang pada bila-bila masa ketika ibu ayah merasa tak gembira dengan mereka atau dengan mana-mana perbuatan mereka.

IKLAN

Sampaikan mesej kepada anak bahawa hubungan mesra dan penuh sayang itu berakhir ketika mereka buat salah. Bahawa mereka bersendirian dan hanya ada diri mereka saja bila keadaan elok bertukar rupa.

Ia buat anak takut untuk terbuat salah , takut nak mengaku salah, takut nak jujur dengan emosi sendiri, takut nak bercakap benar dan takut nak berkongsi masalah kerana takut ditinggalkan oleh orang-orang yang dia percaya dan sayang.

Pilih Untuk Berlembut

Tujuan saya menulis kisah ini walau telah berlalu adalah kerana saya masih tak dapat nak hilangkan imej kejadian tersebut dari dalam minda saya.

Ya kita semua termasuk saya ada dan pernah buat silap dengan anak-anak. Dan kita akan terus terbuat silap dalam langkah kita semasa menjadi ibu bapa mereka.
Namun yang pasti, kita tak mahu kehilangan mereka walau berapa banyak silap langkah yang kita buat dalam usaha menjadi ibubapa terbaik buat mereka.

Maka, pilihlah untuk mudah maafkan anak- anak.

Pilihlah untuk berlemah lembut dengan mereka sebelum memilih untuk berkeras.
Mereka buat silap, sama seperti kita ibubapanya dan orang di sekelilingnya. Maka, mereka layak dihormati walau ketika sedang membuat silap, sama seperti kita mengharap orang melayani kita walau ketika kita terbuat silap.

Mingguan Wanita : Selalu beginilah, mak ayah depan orang boleh berlembut tapi bila dengan anak terus bertukar jadi garang. Maafkan anak, dia masih kecil dan dalam proses pembelajaran.

Sumber: USWATUN HASANAH MOHD HABIB
KONSULTAN TANGISAN DAN TIDUR BAYI

 

Follow kami di TELEGRAM, INSTAGRAM, TIKTOK, FACEBOOK, TWITTER dan YOUTUBE Mingguan Wanita untuk dapatkan info dan artikel-artikel terkini serta menarik.

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita