jaga anak

Ada anak ramai ini sebenarnya rezeki mahal yang mana tak semua orang mampu handle. Tambah mencabar kalau mak ayah memang jenis bekerja. Haaa… kalau silap gaya, memang pening kepala mak ayah dengan karenah anak-anak yang langsung tak sama.

Namun ini rezeki saudara Baharuddin Mohamed, dia mampu jaga anak seramai 9 orang dengan anak-anak yang pandai berdikari walau orang rumahnya suri rumah sepenuh masa. Ikuti perkongsian lelaki berstatus ayah ini…

Rutin Jaga Anak

Anak saya sembilan orang. Lapan darinya sudah bersekolah. 3 lelaki dan 6 perempuan. Paling dewasa 17 tahun. Kami tinggal di kampung.

Ramai orang tanya saya macam mana jaga anak ramai zaman sekarang. Sebenarnya kalau dah ramai tak terasa susah pun. Bila ada anak yang lebih besar, mereka akan jaga adik-adik mereka. Selalu je saya pergi dating dengan isteri saya Zawiyah Saimin berdua-duaan.

Saya dan isteri membuat keputusan besar berhenti kerja dan berkerja sendiri (berniaga). Kami menjaga anak kami sendiri dari menghantar ke sekolah setiap pagi hinggalah segalanya. Hidup ini terasa indah.

IKLAN

Hiraki dalam keluarga.

Cara Didik Anak

Saya mendidik anak-anak saya mengikut hiraki umur. Jika saya tak ada dirumah, anak saya yang sulonglah mengambil tanggungjawab saya. Adik-adiknya perlu ikut cakap abang. Itupun selalunya. Kalau solat berjamaah, abang yang sulong jadi imam jika saya tak ada.

IKLAN

Cara macam tu senang dan melatih mereka bertanggungjawab. Seminggu atau sebulan sekali buat usrah. Selalu ingatkan mereka hormat menghormati. Mereka boleh meluahkan perasaan yang terbuku dihati kepada setiap adik beradik.

Kalau ada apa-apa hal, saya akan tanya mereka yang lebih tua. Saya wujudkan bintang dan idola dalam keluarga. Anak-anak yang lebih kecil akan menjadikan abang dan kakaknya sebagai ikutan dan idola mereka.

IKLAN

Perkara ini perlu kita pupuk dari kecil. Anak yang dewasa kita tak boleh marah depan adik-adik mereka. Beri mereka beberapa keputusan dalam keluarga. Anak yang besar kita perlu santuni mereka bersendirian. Selalu nasihat dan jadikan kita sebagai idola mereka.

Bukanlah semuanya sempurna. Tetapi saya dan isteri sentiasa berusaha mencari jalan terbaik mendidik anak-anak. Mereka punya perangai dan potensi yang berbeza setiap seorangnya.

Jangan lupa doakan dan maafkan anak kita setiap hari. Betapa sibuk pun kita ingatlah mereka perlukan kita. Ambil masa setiap hari bergurau dan bermanja dengan mereka. Ketegasan dan prinsip juga perlu ada.

Anak kita adalah amanah dari Allah. Bukanlah kejayaan yang melangit kita pinta asalkan mereka menjadi seorang insan yang soleh. Semuanya adalah pertolongan dari Allah.