bandingkan

Terlalu gigih ukur hidup dengan orang lain pun susah juga, sampai sanggup kejar dapatkan sesuatu sebab nak sama level dengan orang yang kononnya nampak bahagia dan sempurna.

Padahal, diri sendiri langsung tak bahagia! Lagi teruk sampai sanggup berlakon nak nampak golongan ‘ada-ada’ di media sosial sampai sanggup berhutang sini sana sebab nak orang luar fikir dirinya cukup bertuah.

Allahu… moga kita dijauhkan daripada sikap buruk ini, dan andai pernah terjebak dengan aura tak manis ini, berubahlah. Berpijaklah dengan dunia realiti. Nah, untuk renungkan bersama, jemput hada perkongsian Puan Intan Dzulkefli sejenak.

Jangan ukur hidup kita dengan dengan membandingkan dengan apa yang kita lihat berdasarkan sekeping gambar dan caption di media sosial.

Kita scroll ig instafamous, kita pun cakap,

“Ya Allah perfectnya hidup mereka,”
“Bestnya mereka. Muka flawless, badan slim, suami handsome, kaya, hidup seronok dapat makan best, jalan-jalan…”

Padahal semua orang tahu, kita pasti akan pilih gambar paling cantik/elok/on point untuk kita share di media sosial. Padahal di sebalik ‘kehidupan media sosial’ yang kita perfect itu adalah 1001 kisah/situasi/cabaran yang kita pun tahu, tapi kita pilih untuk tak paparkan kepada umum kan?

Sebab apalah faedahnya berbicara tentang keluh kesah, kepenatan, stress setiap hari, akhirnya siapa sahaja yang sudi nak lihat dan baca semua itu.

Fitrah manusia nak lihat yang best, seronok, menggembirakan sahaja. Tapi hal tak best, sedih, kecewa semua tu tetap berlaku dalam hidup. Cuma jarang orang tunjuk.

IKLAN

Jangan Teruja Dengan Kehidupan Orang Lain

Kebanyakan orang hari ini habiskan masa scroll kehidupan orang lain dan ‘memuja’ kehidupan orang-orang tersebut, lalu rasa hidup sendiri terlalu menyedihkan dan biasa-biasa. Hingga kadang ada yang sampai desperate ‘berlakon’ untuk mengadakan hidup ‘macam orang lain’ yang dia lihat di instagram! Allahuakbar.

Jangan terkejut. Saya banyak kali terbaca kisah-kisah mereka yang akhirnya murung apabila ‘hidup untuk media sosial’, terlalu inginkan hidup yang perfect seperti selebriti dan instafamous yang mereka follow. Allahuakbar. Kasihan..

Kita Memang Tak Akan Sempurna

Sedangkan kita ini sepatutnya sedar, hidup memang tak sempurna. Hidup memang begitulah, yang real apa yang kita hadapi, yang real apa kita jalani setiap hari. Ada masa kita happy, ada hal menarik terjadi, kita pun snap, share di media sosial untuk kenangan. Tetapi hari yang lain? Masih tetap jalani rutin seperti biasa.

Kita sedang struggle dengan pelbagai hal. Cuma orang terdekat yang ambil peduli tahu betapa penat, lelah, berapa banyak air mata tumpah. Sesekali rasa stress, penat, sakit.. kehidupan normal manusia.

This is our fitrah as a human being.

“Dan sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi itu sebagai perhiasan, agar kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik amal perbuatannya.” (Al-Kahfi, ayat 7-8)

IKLAN

Semua Pilihan Kita Untuk Memilih

Mungkin pada saya, jika hal yang kita lihat ini membuat hidup kita rasa mulai bertoksik, tak salah jauhkan diri seketika dari hal-hal berbentuk dalam kotak itu buat sementara waktu.

Apa itu hal dalam kotak? Tu… yang kita lihat dalam smartfon dan televisyen.

Ya, sesekali buat socmed-detox. Terutamanya bagi kita yang cenderung untuk berdepan stress setiap hari, yang jiwanya terlalu ‘fragile’. Contohnya bila lihat suami orang lain asyik buat surprise, hadiah isteri itu ini, bawa isteri bercuti membuatkan kita rasa suami kita useless, baik unfollow ‘punca’ semua itu.

Pilihlah circle kita. Check semula siapa yang kita follow, yang kita likes.

Banyak tentang buka aurat, suka-suka, seronok-seronok, semata hal keduniaan atau yang mengingatkan kita tentang kehidupan akhirat?

What is the purpose of our life?

IKLAN

Kalau kita follow orang yang sentiasa mengingatkan tentang hal akhirat, parenting, muhasabah, tentang kesederhanaan hidup, fikirkanlah ada masakah kita nak rasa asyik tak puas hati dengan hidup ini? Adakah hal tersebut akan buatkan kita bertambah sedih dengan apa yang Allah kurniakan kita hari ini?

Bukan nak kata tak boleh bersuka langsung, namun jangan sampai terlupa hakikat kenapa Allah letak kita atas dunia ini.

Tak Perlu Fikir Apa Orang Akan Kata

Kadangkala, it’s okay to stay out of ordinary. In a world where everyone is over exposed, it’s okay to choose to maintain your mystery. It’s kind a cool thing.

Yang penting, kita betul-betul live our life to the fullest. Bukan hidup semata-mata untuk memenuhi expectations siapa-siapa. Apatah lagi sengaja letakkan expectation merapu untuk diri sendiri achieve.

Silap kita, kita selalu fikir apa orang fikir tentang kita. Padahal hakikatnya orang lain tak ada masa nak fikir tentang kita pun!

So, just be true. Live your life. Impressed yourself.

It’s time for you to live your own life without worrying about the expectations of others yet to competing with anyone.

Your life is yours! Your life is your choice.