Hari Sabtu Ahad, rasanya hari cuti buat mak-mak setelah menempuh lima hari waktu bekerja. Bersiap bukan untuk dirinya tetapi seluruh keluarganya. Bangun awal pagi, menyiapkan sarapan, mengemas rumah sebelum ke pejabat.

Malamnya pun menyediakan makan malam dan membantu anak-anak menyiapkan kerja sekolah. Ini belum lagi termasuk kerja-kerja sampiang sepeti melipat baju, mengemop lantai dan sebagainya.

Boleh dikatakan bila waktu cutilah mak-mak akan balas dendam untuk berehat daripada kerja-kerja rutin yang dilakukan sepanjang minggu itu. Namun, betulkah mak-mak boleh bercuti dengan tenang?

Rasanya, bercuti atau tidak, kerja rumah tetap kena jalan. Kalau tak jalan, mahunya huru hara rumah. Segala keperluan untuk keluarga kena uruskan juga. Maknanya, cuti atau tidak sama sahaja bagi mak-mak kan.

Itulah yang dikatakan dalam perkongsian Farizal Radzali tentang cuti mak-mak. Mmang ada benarnya.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Sesekali Suami Ambil Alih Tugas Isteri. Baru Tahu Penatnya Buat Kerja Rumah

‘Invisible Labor’, Inilah Kerja Rumah Yang Isteri Kurang Dapat Penghargaan Keluarga

Info Lebih Menarik DI SINI

Cuti Seorang EMAK

Hari-hari kerja. Bangun pagi, kerja. Balik kerja, kerja. Tak de cuti ke untuk emak ni?

IKLAN

Ada…. Mesti ada.

Cuti kerja biasanya hari sabtu ahad tapi bila ada cuti umum, dapatlah emak ni cuti. Wahhh… Bestnya, sesekali bangun pagi hari Rabu tak payah pergi kerja! Yes! Best oooo….

Pagi hujan, anak-anak baru bangun tidur. Mesti semua lapar. Masak lempeng sedap ni, makan dengan kopi panas. Eh, nasi semalam banyak lebih, goreng la.
Dah alang-alang cuti ni, kemas almari anak-anak la. Tengok pula cadar katil dah lama tak basuh. Basuh dulu la, dah alang-alang cuti kan.

Eh, barang dapur banyak dah kurang, keluar jap beli barang dapur. Balik dah tengah hari.

Haritu anak ada kata, “lama dah mak tak masak nasi ayam.”

Mak jawab “Alaa, takat nasi ayam, beli je kat pasar malam.”

Lalu anak balas, “Tapi kan mak, mak punya nasi ayam paling sedap.”

Lebar senyum mak kan bila anak puji. Senyum sendirian kat tepi sinki. Ok, dah alang² cuti hari ni, kita masak nasi ayam spesial.

“Wahhhh!!! Mak kemas almari adik ke? Cantiknya. Terima kasih mak. Dah jumpa balik seluar adik yang hilang haritu.” Kata si bongsu dari biliknya. “Lain kali sepah lagi mak taknak kemas dah” mak sahut dari dapur. Gembira dengar anak gembira.

Lepas siap masak, tgk anak-anak makan dengan seleranya. Gembira lagi.

Bila lepas makan, angkat kain kat ampaian. Lambat nanti risau hujan pulak. Dah angkat kain tu, kena la lipat kan. Tup tup hari dah petang.

“Mak, malam ni ada citer best kat tv.” Kata si anak. “Wah, ingatkan mak tau, mak nak tengok” sahut si emak. “Mak, cerita mak dah start,” panggil si anak. “Haa, kejap lagi mak datang,” 5 minit, 10 minit, 30 minit, mak tak datang-datang pun. Tukar cadar baru, siapkan baju anak sekolah esok. Selesai semua, duduk depan tv, dah keluar baris² pelakon & pengarah. “Citer mak dah abis,” kata si anak.

“Takpelah, dah tu. Pergi tidur. Esok nak sekolah,”

Habis dah hari cuti seorang EMAK.

EMAK, kadang dia sendiri tak tahu apa dia dah buat dalam satu hari tu. Tau-tau dah malam. Cuti padanya adalah kenikmatan bila bersama keluarga. Apapun dia boleh buat pada hari cuti tu. Dia gembira, itulah nikmat baginya. Apa kegembiraan buat seorang mak?

Bila semua ahli keluarganya gembira, ada pakaian bersih setiap hari, ada makanan bila lapar, ada tempat untuk berehat.

Itulah EMAK. Hargailah setiap inci seorang EMAK. Kerana penghargaan kalian adalah satu kegembiraan buatnya, sebagaimana dia bagi kegembiraan buat kalian setiap detik. Dia tak minta lebih dari itu.

MW: Bagi mak-mak, cuti atau tidak sama sahaja, kerja rumah tetap kena buat kan!

Sumber: Farizal Radzali