Betapa beruntungnya kita dianugerah jadi mak ayah pada anak-anak dan keturunan. Bayangkan ada sesetengahkan daripada pasangan suami isteri masih belum dikurniakan anak dan belum merasai kesoronokan berkeluarga.

Namun, lain pula halnya, bila jadi mak ayah, anak-anak lasak, tengah membesar, mulalah akan timbul rasa ‘parental burnout’ dengan karenah anak yang macam ragam.

Ini belum lagi ada pasangan ‘lepas tangan’ dan serahkan 100% tanggungjawab jaga anak pada isteri. Sudah tentulah keadaan ini boleh membuat isteri ‘burnout’. Lebih teruk, akan timbul perasaan tidak seronok dan anak ini pula bawa beban.

Ingat, parental burnout tidak sama dengan burnout di tempat kerja. Inilah yang perlu mak ayah faham bila keadaan ini berlaku. Jangan simpan dan carilah seseorang yang boleh memahami dan mendengar masalah kita, seperti yang dikongsikan oleh Noor Afidah Abu Bakar ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Membebel, Itulah Cara Isteri Luahkan Perasaan, Elak ‘Mental Load’ Dan ‘Burnout’

Jangan Stres Anak Lasak, ‘Melekat’ 24 Jam Dengan Mak Sebab Kitalah Dunianya, Raikan!

Info Lebih Menarik DI SINI

Jadi Mak Ayah, Jangan ‘Fed Up’

Sebanyak 66% mak ayah pernah mengalami ‘Parental Burnout’ dan 2/3 daripada jumlah ini adalah para Ibu.

‘Parental burnout’ tidak sama seperti ‘burnout’ yang dialami di tempat kerja.

Jika kita mengalami ‘occupational burnout’ kita boleh ambil cuti tanpa gaji, ‘sabbatical’ ataupun letak jawatan, cari kerja di tempat lain.

Tetapi dengan ‘parental burnout’ kita tidak ada pilihan, kita tidak dapat melarikan diri dari tekanan dan kelesuan sebagai seorang ibu atau ayah. Kita perlu terus ‘bekerja’ dan memikul tanggungjawab yang sama, di tempat yang sama dengan orang yang sama di sekeliling kita.

Bayangkan.
Individu yang mengalami ‘parental burnout’ merasa sangat letih dan lesu dari segi fizikal, emosi dan mental.

Dia merasa ‘fed-up’.

Dia merasa ragu akan keupayaan diri sendiri untuk memikul tanggungjawsab sebagai seorang ibu ataupun ayah, maka dengan itu ingin menjauhkan diri dari si anak.

IKLAN

Hilang Keseronokan Sebagai Mak Ayah

Ada yang sampai ke tahap terdetik bahawa adalah lebih baik sekiranya anak itu tiada kerana dia tidak menyusahkan anak dan tidak membebankan dirinya sendiri.

Keseronokan sebagai seorang ibu atau ayah semakin terhakis.

Dia mula rasa gelisah, rasa bersalah, rasa malu, rasa marah.
Bercampur baur semuanya.

Dia sendiri tidak suka berada dalam keadaan burnout ini dan tidak memilih untuk merasa atau berfikir begitu.

TETAPI

Ramai ibubapa yang mengalami burnout ini memilih untuk simpan sendiri tekanan, kesukaran dan derita yang dialami kerana mulut manusia ini terlalu cepat menghukum, terlalu cepat menilai berdasarkan acuan sendiri.

“Keadaan kamu tidaklah seteruk mana. Ada yang lebih teruk.”
“Mak-mak kita dulu anak 10 relek saja, orang sekarang anak baru sorang dah stress.”
“Syukurlah ada anak, ramai orang yang bertahun-tahun kahwin tak ada anak tau!”

Macam-macam lagi dinilanya tanpa empati.

Lebih baik diam dan simpan sahaja.

IKLAN

Biarlah ditanggung sendiri daripada diluahkan.

“Atau mungkinkah aku sememangnya tidak layak menjadi seorang ibu.”

Individu yang mengalami ‘parental burnout’ ini bukanlah manusia yang tidak bersyukur mempunyai anak ataupun manusia yang jauh dari Tuhan.

Tidak sama sekali.

Mereka sudah sampai ke tahap tidak mampu lagi menanggung tekanan kerana kekuatan dan ketabahan yang ada sudah semakin susut.

Sedikit kekuatan yang tinggal itu tidak seimbang dengan tekanan yang semakin menggunung.

Pendengar Yang Baik

Jadilah pendengar yang baik sekiranya ada ibu atau ayah yang meluahkan perasaan tentang tekanan atau burnout yang dihadapi.
Empati!
Empati!
Empati!

Walaupun anda tergolong di antara 30% yang tidak pernah mengalami ‘burnout’ itu, teruskan menjadi pendengar yang baik kerana dengan hanya mendengar anda boleh membantu si ibu mengeluarkan apa yang membelenggu.

Anda boleh membantu si anak juga kerana ibu atau ayah yang mengalami ‘burnout’ yang kronik BOLEH mengabaikan anak dan boleh menjadi kasar dan punitif.

IKLAN

Anak-anak yang dilayan sebegini oleh ibu atau ayah yang mengalami ‘burnout’ menjadi lebih sukar untuk dikawal, hiperaktif dan agresif.

Anak-anak ini kemudiannya terus dihukum disebabkan oleh perangai mereka yang sukar dikawal, maka jadilah ia kitaran negatif yang tiada kesudahan, baik bagi ibu dan ayah yang mengalami ‘burnout’ ataupun anak itu.

Ramai yang tidak faham dan ramai yang tidak cuba memahami.

Cari orang yang boleh memahami untuk bercerita ataupun orang yang melalui perkara yang sama.

Cari grup yang menyokong dan bukannya menghubungi entah sesiapa.

Jangan bergantung pada media sosial untuk meluahkan kerana terlalu ramai yang tiada empati atau hanya akan meninggalkan emoji ketawa.

YANG PALING PENTING, suami dan isteri saling bantu membantu dalam memikul tanggungjawab.

Lebih parah, ‘burnout’ yang tidak ditangani boleh menjadi antara punca kepada masalah mental yang lebih serius seperti kemurungan dan kecelaruan.

Mingguan Wanita : Kerja dan tugas seorang mak ayah tak akan habis. Carilah kebahagiaan dan kegembiraan dengan anak-anak dan keluarga. Lalui dengan penuh kesyukuran dan tabah.

Sumber: Noor Afidah Abu Bakar

Mingguan Wanita boleh diikuti juga di telegram :
https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita