Kasihan Bidadariku Ini PENAT Urus Anak, Tak Sempat Dating Berdua

Alangkah bahagianya hati seorang isteri apabila seorang suami begitu prihatin dengan susah payah dan penat lelah isteri. Sayangnya, ramai suami tak nampak semua itu.

Wajah kelat isteri, dikatanya ingkar dari arahan suami. Walhal wajah kelat itu sedang PENAT. Bukan mudah nak urus rumah. Lagi bila anak rapat-rapat, kecil-kecil pulak tu.

Hadam ingatan yang Ustaz Ebit Lew nukilkan untuk dirinya sendiri. Satu ingatan yang cukup baik untuk suami fahami.

Kerana, inilah yang sebenarnya seorang isteri amat-amat harapkan. Suami yang prihatin dan faham akan susah payahnya.

Kasihan Bidadariku Ini Penat, Tak Sempat Dating Berdua

Paling bahagia dapat kayuh basikal berdua dengan bidadari tercinta. Kasihan bidadariku ini penat dan tak sempat masa dating berdua. Miss u sayang.

Ada sekali bila sampai rumah tengah malam. Dah 1 pagi. Tengok bidadari dah tertidur di sofa di ruang tamu. Tunggu suami seperti selalu. Rasa sebak lak.

Ya Allah kasihan bidadariku. Ampunilah dirinya, berilah kesihatan padanya.

Ya Allah beri syurga firdaus buat dirinya.

Perlahan-lahan beri salam supaya dia tak terjaga dan tutup pintu perlahan-lahan. Saya paling nikmat dan seronok bila lihat bidadari saya boleh berehat sikit. Yerlah mana sempat seorang isteri itu untuk berehat.

Masuk Bilik.. Tengok Ada Dua Bakul Besar Belum Berlipat

Saya masuk bilik tengok ada 2 bakul baju besar belum lipat. Ada sikit-sikit dah lipat. Penatnya bidadari saya.

Saya berusaha lipat semuanya. Terasa sakit pinggang. Terasa jenguh juga menghabiskan semuanya Dan puas juga tengok masa baju anak.

Sedih sebab tak tahu sangat mana baju anak mana. Sebab semua almari lain-lain.

Anak dah 4 orang. Sebak fikir macam manalah ibu, isteri, seorang wanita buat semua ini seorang diri dalam keletihan. Setiap hari tanpa rehat dan tanpa henti.

Semakin Lama Lipat Baju, Semakin Sebak

Dekat 2 jam lipat baju. Makin sebak rasa. Ya Allah ganjarilah dengan sebesar-besar ganjaran buat bidadariku. Kemudian masukkan dalam almari. Susun ikut almari masing-masing. Maknanya ada 6 almari. Semuanya lain-lain.

Ada baju siang. Baju malam, baju berjalan, baju di rumah. Ada baju tidur. Musim panas musim sejuk. Sedih rasa. Ya Allah.. ada baju kena gantung. Ada baju kena lipat.

Bila tengok dalam almari. Semuanya cantik kemas.

Hebat seorang wanita. Rupanya nak lipat kain pun penuh kesenian. Penuh ketelitian. Penuh sistem.

Takut bidadari saya terjaga. Kerana saya tahu bidadari saya penat jaga dan urus anak-anak. Itupun saya takkan terbalas jasanya. Ya Allah. Bidadari saya menangis kejut saya. “Kenapa abang buat semua ini. Abang penat berdakwah.”

Sebab abang lelaki. Abang sayang bidadari abang kerana Allah. Abang sihat. Sayang banyak pahala khidmat. Bahagiakan hati sayang buat Allah sayang.Abang nak pegang tangan sayang pimpin masuk syurga.

I love u sayangku bidadariku.

MW : Wahai suami, kalau ustaz Ebit Lew yang jadualnya sangat padat itu pun boleh lupakan rasa penat, bantu isteri lipat baju sebaik balik rumah. Kenapa tidak anda. Tak jatuh maruah pun sebenarnya bantu isteri hilangkan rasa penatnya itu.

Sumber/Foto : Ebit Lew

Jangan Lupa Komen

komen