Pernah Hari-hari Berselipar, Ulang Pakai Baju Sama, Ini Rahsia Ibu Anak Lima Ubah Diri

Rupanya dengan pasakkan ‘zero dendam’ ibu anak lima ini, Dzuriasikim Dzulkefli dapat keluarkan dirinya dari belenggu tekanan kata-kata orang sekeliling yang merendah-rendahkan status ibu tunggal yang terpaksa digalas.

Kerana bukan semua ibu tunggal itu kerjanya minta simpati. Mereka berusaha demi anak-anak. Buat apa saja demi anak-anak. Dan ibu ini berkongsi tip, bagaimana dia dapat peroleh kekuatan diri. Dari wanita yang tak punya apa-apa sehingga mampu bergelar usahawan hebat.

 

 

Tulisnya,

Jangan Menangis…

Semalam saya berjanji untuk tulis sesuatu kepada para pembaca semua. Sebab saya tahu di sebalik senyuman dan status yang hebat ada banyak orang sedang melalui kegagalan dalam hidup.

Gambar berpelukan dengan suami, namun di sebaliknya mungkin tidak semua orang sedang berbahagia. Bukan buruk sangka, tapi realitinya ada suami yang membuat posting yang indah hanya untuk mengambil hati isteri kerana tahu isterinya suka begitu dan sang suami kemudian dengan terang menceritakannya kepada rakan-rakan. Ini kisah benar…

Gambar berbahagia sedangkan hati sedang remuk. Hilang pekerjaan, menghadapi masalah kewangan, lelah bekerja siang malam untuk menyara keluarga hinggakan tidur malam pun tidak tenang, penat memikirkan masalah hidup, sedang berjauh hati dengan seseorang, anak lari rumah, ditinggalkan suami gantung tak bertali, diberikan kemewahan hidup oleh suami tetapi suami jarang lekat di rumah, menganggur terlalu lama walaupun ada double degree.

 

Pernah Dilabel Sombong

Jika saya nak senaraikan dugaan yang datang di sepanjang kehidupan kita, sampai ke esok pun saya mungkin belum habis menulis lagi. Jika saya tanya dan minta disenaraikan masalah anda di sini, mungkin tak ada yang mahu menjawab. Kerana ramai di antara dari kita suka malu tidak bertempat.

Saya suka kongsikan kisah lampau saya. Bukan mengadu tentang kesusahan hidup, kerana sewaktu saya susah, saya tidak pernah mengadu dengan sesiapa. Sehingga ada yang anggap saya sombong pada waktu itu.

Gambar pertama hingga gambar ketiga adalah diri saya 9 tahun lalu. Waktu itu Iman baru berusia 3 tahun. Baru bergelar ibu tunggal ketika itu. Tidak mempunyai sebarang pekerjaan langsung.

Dengan anak 5 orang yang masih bersekolah. Iman masih perlu minum susu dan pakai pampers.

Antara 2 keperluan yang paling mahal untuk anak kecil (para ibu pasti tahu ini). Ke hulu ke hilir dengan mendokong anak, pakai baju mana yang ada. Handbag pemberian orang. Berselipar sahaja setiap hari. Tudung yang saya pakai RM10 sehelai, saya beli di Pasar Tani. Tak ada kereta. Tinggal di rumah sewa atas ikhsan bekas suami sehingga suatu hari kami dihalau kerana sewa tidak dibayar.

 

Ulang Pakai Baju Yang Sama..

Pendek kata, saya tak ada apa-apa waktu itu. Baju yang anda lihat ni adalah antara baju yang saya ada. Pakai basuh pakai lagi.

Usah kata perit, malah lebih dari itu saya sudah lalu. Itu belum masuk lagi dengan tekanan dari kata-kata sindiran orang. Orang bercakap kerana mereka tidak tahu hal yang sebenar.

Jadi jika hari ini anda rasa susah, ingatlah bahawa ada orang lain yang seribu kali lebih susah dari kita dekat luar sana. Dan dugaan seperti yang pernah saya hadapi ini bukanlah besar sangat berbanding dengan mereka.

Dugaan yang anda sedang hadapi hari ini juga hanyalah hiccups dalam hidup. Dan ubat terbaik untuk menjadikan kita redha, kuat, sabar, ceria, bertenang adalah dengan menjadi dekat kepada Allah.

Bersyukur Ketika Tak Punya Apa-apa

Percayalah bahawa kalau hari ini anda sedang kaya dan berbahagia dengan ramai orang, tapi waktu kita susah semua orang akan lari. Tetapi Allah sentiasa ada. Sebab itu bila kita cintakan manusia atau dunia, sentiasalah berpada-pada.

Pada saat saya tidak punya apa-apa, saya masih mahu bersyukur kerana masih mampu lihat anak-anak ketawa. Itu “ubat” bagi segala duka saya waktu itu.

Tak mampu bawa anak-anak bercuti, saya buat makanan yang mudah. Picnic di sungai. Ianya percuma dan murah. Anak-anak masih boleh main gelongsor macam di water theme park juga. Ada gelongsor batu, malah lebih adventures sebab boleh tangkap ikan dan dekat dengan nature.

 

13 Tindakan Ini Bantu Ibu Anak 5 Ubah Diri

Dari mana saya dapat kekuatan? Bagaimana?

1. Perkara pertama yang saya buat, lap air mata. Kemudian saya maafkan semua orang termasuk orang yang menghina saya berstatus janda. Hina saya miskin. Termasuk orang yang menyakiti saya. Maafkan dengan ikhlas. Zero feeling. To the level bila mereka datang peluk saya suatu hari nanti, saya akan peluk mereka kembali. Zero dendam.

2. Dan saya juga sentiasa berbahagia dengan kesenangan orang lain. Selalu baca berita gembira tentang pencapaian orang di group sekolah, group family, Facebook, rasa yakin bahawa InsyaAllah suatu hari nanti saya akan dapat rasa itu semua. Feel the blessings always. Biar dalam keadaan manapun kita sedang berada. Jika kita sentiasa ada dengki dengan kejayaan orang lain, ianya akan menjadi blockage kepada rezeki dan kebahagiaan diri.

3. Ubat sendiri hati kita yang remuk. Sebab jika bukan kita sendiri yang bahagiakan diri, tak akan ada orang lain yang akan berbuat demikian dengan ikhlas untuk kita. Melainkan jika kita masih ada ibu. Kerana kasih ibu tidak ada sempadan. Malangnya saya sudah tidak punya ibu lagi.

Umur 41 Baru Jelas Hebatnya Tahajjud

4. Bercerita dengan Allah. Menangis kepadaNya. Kerana Dia Maha Mendengar dan Mengasihi. Jika kita susah, kemudian bercerita kepada orang, ianya akan menunjukkan kita sangat lemah. Jangan…

5. Jika kita pernah buat salah, usah segan untuk cepat-cepat minta maaf. Tak rugi untuk jadi orang pertama meminta maaf. Tidak semestinya orang yang meminta maaf itu bersalah. Tetapi menjadi orang pertama untuk minta maaf itu adalah sangat menenangkan. Boleh buat kita rasa happy…bahagia.

6. Tahajjud, jangan tinggal. Itu adalah salah satu senjata terbaik untuk berdoa dan berjaya. Waktu saya tak punya apa-apa, pada usia 41 tahun, barulah saya nampak fadhilat Tahajjud dengan jelas. Sebelum itu saya hanya dengar tapi tak pernah buat. Sehingga suatu hari saya terbaca:

Satu satu doa yang tidak lari daripada sasaran walau seinci ialah DOA pada waktu 1/3 malam.
Pembuktian dalam Al-quran satu-satunya Solat Sunat yang diabadikan dalam Al-quran adalah Solat Tahajjud:-
“Dan pada sebagian malam hari bersalat tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhanmu mengangkatmu ke tempat yang terpuji.” (Q.S. 17:79).”
Dan lagi…
Doa di saat Tahajjud itu umpama anak panah yang tepat mengenai sasaran…”
(Iman Asy Syafi’i)

Jangan Lupa Doakan Untuk Diri Sendiri

7. Ketika berdoa, doa untuk diri sendiri. Doakan yang baik-baik. Usah doa untuk membalas dendam. Doakan yang 100% baik. Ingat tu.

8. Mestilah ada ikhtiar. Jangan malas. Mesti yakin bahawa ada sebab Allah hantar kepada kita sakit, sedih, jatuh, perpisahan, perceraian dan apa juga yang sedang kita hadapi. Semuanya adalah untuk menjadikan kita lebih kuat. Ingat tak waktu kita mula-mula belajar kayuh basikal dulu? Jatuh sampai berdarah lutut pun kita angkat basikal dan kayuh lagi. Dari beroda tiga, jadi roda dua. Kemudian barulah pandai. Lama-lama dah boleh kayuh dengan lepas tangan! Sebab apa? Cari balik semangat begitu.

9. Malu biar bertempat. Kalau ada masalah wang, tidak ada pekerjaan, jangan malu untuk keluar menjual. Itu lebih mulia dari meminjam-minjam atau menumpang orang. Tak apalah jual nasi lemak sekalipun. Jual air, jual goreng pisang. Asalkan tidak menumpang orang.

10. Ingatlah dengan yakin 200%. Bila Allah ingin mengangkat darjat mu, Dia mampu melakukannya dengan cara yang tidak munasabah sekalipun. Kita selalu berfikir dengan had tertentu. Kerana minda kita berfikir dengan penuh limitations. Buang rasa itu. Sebab ianya akan melemahkan semangat diri.

Biar Tak Cantik, Tapi Berilmu

11. Fokus pada diri. Upgrade diri, dari segi ilmu dan pengetahuan. Selalu membaca. Jika tidak mampu untuk beli buku di kedai, baca dari carian di internet. Sekarang ilmu dan teknologi di hujung jari. Upgrade diri penting untuk membuatkan orang selesa bercakap dengan anda. Ambil tahu serba sedikit isu semasa. Biar kita miskin, tak cantik tetapi berilmu. Jika anda sediakala cantik, jadilah seorang yang cantik dan berakal tinggi.

12. Pilih kawan yang boleh membawa kepada kebaikan. Tidak kiralah kebaikan dari segi berkongsi resepi, ilmu perniagaan, motivasi, panduan menanam pokok sekali pun, asalkan mendatangkan faedah. Jauhkan diri dari mereka yang tidak mendatangkan kebaikan dalam hidup. Menghasut anda untuk membenci orang lain contohnya.

Orang begini satu hari nanti akan buat perkara yang sama kepada kita juga. Jauhi juga segala jenis group yang boleh membuatkan anda berfikiran negatif. Contohnya group yang suka memaparkan masalah rumah tangga. Penuh dengan komen yang ditulis tanpa berfikir. Bahasa yang tidak baik. Posting yang melampau seperti isteri curang dan suka bertukar pasangan. Semua ini boleh menghasut minda unnecessarily.

13. Ini khusus untuk wanita. Mesti be realistik. Wanita selalu lemah bab ini. Wanita bila sayang seseorang, mereka akan sayang dengan sepenuh hati walaupun diri mereka tidak dihargai. Kadang ada isteri yang dipukul setiap hari, kena tinggal dengan suami tanpa nafkah berbulan malah bertahun lamanya pun masih setia lagi. Suami penagih, kaki perempuan. Malah suami dipenjarakan.

Macam-macam lagi. Ingatlah, dalam perundangan syariah, anda ada hak untuk dilindungi. Dalam Islam juga ada limitation dan hak sebagai isteri. Ambil tahu tentang itu. Usah malu dan merana seorang diri terlalu lama. Usah malu hanya kerana anda berjaya dan memegang jawatan tinggi di pejabat, jadi anda perlu pamerkan rumahtangga yang bahagia kepada orang lain. Jika tidak tahu dan tidak mampu untuk mengupah peguam, buat carian di internet dan rujuk kepada Biro Bantuan Guaman.

 

Jangan Niatkan Berjaya Untuk Menunjuk Kepada ‘Musuh’

Ada orang yang membaca sharing saya dengan vibes negatif. Mereka akan anggap saya menulis dan keep on writings sebab tidak boleh move on. Ada juga yang menganggap saya bodoh kerana sering menulis kisah rumahtangga saya yang lampau. Itu salah.

Gambar terakhir adalah antara gambar terbaru saya. Saya mahu semua sahabat tahu bahawa kita mampu jika kita benar-benar mahu. Malah ada banyak success stories yang anda boleh baca dari orang yang pernah tidak ada apa-apa pada suatu ketika dahulu.

Orang yang ada big why InsyaAllah akan selalu berjaya dengan syarat jangan pernah berhenti berlari. Jangan give up dalam hidup.

Big why kita, jangan pula kita letakkan yang kita nak berjaya sebab nak menunjuk kepada orang yang pernah menjatuhkan kita. Itu tidak betul. Sebaliknya akan jadi blockage nanti.

Keluar Dari Kemurungan Hidup

Saya sendiri masih belum cukup berjaya. Tetapi saya sudah mampu keluar dari kemurungan hidup. Berdiri di atas kaki sendiri. Dari tidak punya apa-apa langsung. Jalan kaki ke kedai. Duit ada sen sen sahaja. Sampailah kepada apa yang anda lihat hari ini. Punya ramai sahabat yang baik budi. Yang selalu mendoakan saya dari Mekah selalu. Dan setiap tahun ada sahaja sahabat yang mendoakan saya dari Padang Arafah. Yang sponsor saya ke Mekah. Yang sponsor percutian ke luar negara pun ada. MasyaAllah, sampai macam tu Allah beri. Nak berniaga pun, ada yang nak sponsor juga. Dan saya tidak mahu berhenti.

Jangan sedih tika diuji. Jangan bongkak tika dipuji. Ingat, segala bentuk rahmah Allah boleh berikan dan Allah juga boleh tarik semula dari kita nanti.

Ikhlaskan hati. Redha. Berbaik sangka. Allah nak berikan sesuatu yang lebih baik dan lebih hebat. Sebab itu anda diuji agar lebih kental dan kuat.

Jika mahu, nanti Kak Zue tulis lagi. Jangan menangis.

MW : Semoga kisah ini menjadi inspirasi untuk ibu-ibu yang sedang diuji.

Sumber/Foto : Dzuriasikim Dzulkefli

Makluman : Artikel ini diterbitkan dengan keizinan daripada penulis asal.