ibu tunggal

Tak baik pandang serong pada golongan ibu tunggal, dia sendiri tak pernah meminta untuk bertukar status sekelip mata. Tetapi kalau itu satu takdirnya, dia terima dengan redha demi anak-anak.

Sebagai orang luar, kita tak berhak memandang sinis pada golongan ibu tunggal atau janda. Apa lagi bergurau senda tantang statusnya.

Kita sendiri tak tahu apa yang membuatkan dia terpaksa memilih untuk menjadi ibu tunggal a.k.a janda. Untuk lebih dekat, jemput baca perkongsian saudara Firdaus Shakirin tentang ibu tunggal atau janda.

Bila Wanita Bertukar Status Jadi Ibu Tunggal

“Hati-hati, dia tu janda…”

“Tengok yang putih duduk kat hujung tu, dia tu janda anak 1… muda lagi dah jadi janda kan…” kata seorang kawan sambil menunjukkan ibu tunggal tu kepada saya.

“So what…?” balas saya…”Tak la, hati-hati la, dia tu kan janda.”

Janda ni orang yang senang dihampiri ke? Janda ni, terdesak sangat nak cinta? Janda ni, tak ada maruah? Tak ada harga diri? Jadi janda itu satu dosa?

Hmm… ini pandangan dan perspektif masyarakat terhadap janda a.k.a ibu tunggal. Kalau dia tahu yang dia akan jadi ibu tunggal, agak-agak dia akan berkahwin tak dengan lelaki yang “menghadiahkan” dia status tu?

Perempuan bergelar ibu tunggal disebabkan lemahnya lelaki dalam menjadi suami.

Dalam rumahtangga, sepatutnya hanya perlu ada siapa? Suami dan isteri… tapi bila lemahnya si suami dalam memerintah, rumah tangganya ada suami, isteri dan mertua. Mertua yang menentukan hala tuju rumah tangga, mertua yang membuat keputusan, mertua yang memastikan rumah tangga anaknya mengikut apa yang dia nak.

Isteri mana yang tahan? “Orang luar” masuk campur dalam urusan rumah tangganya.

Suami jadi bisu, hilang kebebasan untuk bersuara disebabkan tak faham apa maksud perkahwinan, siapa yang bertanggungjawab menentukan hala tuju keluarga itu dan bila sepatutnya “orang luar” itu masuk campur dalam hubungannya dengan isteri.

Punca Wanita Jadi Janda?

Suami tak betul-betul jadi suami sebab tak ada ilmu.

Then datang bab suami abai tentang nafkah, culas tentang kewajipan, dah kawin, tapi malas nak kerja. Kerja tak tetap, sekejap stay sekejap tukar dan selalu harap bantuan dan pertolongan dari isteri. Siapa KETUA KELUARGA sekarang ni? Sesebuah hubungan akan pincang bila mana fitrah tu kita tak ikut. Ketetapan dan panduan yang agama dah gariskan.

Suami asyik dengan kawan-kawan, suami addicted to benda terlarang.

Bila dah kawin, buat macam cara dah kawin. Bukan dok rasa diri tu bujang, boleh keluar sesuka hati melepak main game sana sini. Solat tunggang langgang then mula terjebak dengan benda terlarang. Iman tak kuat, senang ikut pengaruh rakan-rakan dan syaitan.

Belum sentuh lagi bab pukul isteri, bab layan isteri macam hamba, bab tak bagi isteri balik jumpa keluarganya dan sebagainya. Berlakunya kes penceraian untuk sesebuah rumah tangga itu adalah disebabkan lemahnya lelaki dalam menjadi suami. Lelaki yang tahu tanggung jawab, ada ilmu, pandai menggunakan akal dengan baik, dia akan jadi suami yang baik dan “perempuan” yang berkahwin dengannya tak dapat title “ibu tunggal”. Dia akan dapat title isteri solehah dan ibu mithali disebabkan suaminya pandai membimbing dan membentuk dirinya.

Menjadi ibu tunggal itu adalah pilihan yang terbaik untuk mereka berdasarkan apa yang mereka hadapi dan apa yang mereka lalui. Jadi siapa kita untuk nak mempersoalkannya?