Bila Suami Skandal Dengan Perempuan Lain, Ingatlah Bukan Hebat Mana Pun Jampi Wanita Itu..

Isteri akan merasa sakitnya perasaan bila dapat tahu suaminya ada skandal dan jatuh hati dengan perempuan lain. Dan cinta mereka saling berbalas. Sakitnya hati itu isteri fokuskan pada kedua-duanya tanpa sedar, dia sudah mengabaikan dirinya sendiri.

Diri kitalah yang perlu diambil peduli sekarang mak-mak. Sebab itu, dengar pesanan daripada Coach E-Hati, Diyana Tahir yang berkongsi rasa bagaimana mahu menawan kembali hati pasangan.

Bagaimana mahu kembali bercinta dan meredakan emosi marah pada pasangan yang tersilap langkah, terjebak dalam skandal yang diciptanya.

Skandal Bukan Benda Yang Jadi Tiba-tiba

Posting ni panjang. Jangan baca sampai habis jika hati tisu dan mudah sentap. Posting ini hanya untuk mereka yang nak kan kebenaran bukan pembenaran.

Ramai wanita bila ada wanita lain hadir sebagai orang ketiga dalam perkahwinan, habis orang ketiga itu dimaki hamun dan dikata dengan kata-kata yang kesat.

Perempuan sundal
Pelacur
Pisau cukur
Betina gila sex

Macam-macam la hinaan yang dilabel pada wanita tersebut. Seolah-olah orang ketiga ini syaitan bertopengkan manusia.

Seolah-olah suaminya itu kena sihir dan bodoh sehingga boleh jatuh hati pada wanita seburuk itu.

Sedangkan jika dia benar-benar melihat sejujurnya dan menyedari bahawa dia ada masa yang sangat lama untuk mengunci hati suaminya.

Dia yang terlebih dahulu hadir dalam hidup suaminya. Mengapa tidak gunakan peluang yang Allah beri untuk tawan hati suami dulu?

An affair its not overnight insident.

Bukan tiba-tiba je suami tu menggatal dan terbuka hati untuk wanita lain. Bukan hebat sangat pun jampi wanita lain tu.

Its happen after many years heart broken and dissapointment.

Ramai lelaki yang suka pendam perasaan. Dan harap isteri faham. Tapi ramai isteri buat-buat tak faham. sebab? Isteri asyik focus pada apa yang dia tak dapat dari suami.

Cuba ingat balik masa zaman mula-mula bercinta dulu. Apa yang anda buat sehingga suami anda tersenyum blushhing bahagia sehingga nak jadikan anda isteri dia? Adakah anda masih ingat untuk buat tu semua dan lebih lagi?

Betul ke buat? Pasti ke?

Memang tak kan?

Sebab apa?

Sebab Isteri Pun Jadi Penunggu

Ramai harap suami beri apa yang dia nak. Bila tak dapat, isteri pun mula bagi silent treatment merajuk atau membebel atau mengungkit.

Seolah-olah si isteri la yang paling banyak berkorban. Seolah-olah suami tu satu sen pun tak guna.

Sedangkan jika suami tu tiada guna satu sen pun, mengapa suami tu tetap disayang dan tetap jadi suami sehingga saat ini?

IKLAN

Pastilah ada kebaikan dia yang tak disedari atau tak cukup disyukuri dan dihargai.

Jika suami tu tak guna langsung dan membebankan, sepatutnya berterima kasih dan bersyukur lah sebab ada wanita yang sudi mengambil beban awak kan?

Ke macam mana? Hehehe

Ke… sebenarnya banyak kebaikan suami selama ini sehingga rasa sangat kehilangan bila perhatian suami sudah ke orang lain?

Inilah sketsa yang biasa saya terima saban hari.

Kisah suami isteri yang sedang mencari kebahagiaan di luar.

Isteri harap suami beri kebahagiaan.
Suami harap isteri faham keperluan dirinya.

Kau kata dia.
Dia kata kau.

Akhirnya Dua-dua Kecewa

Masing-masing nak didahulukan.

Hari-hari gaduh atau pendam perasaan. Bertahun-tahun begitulah hubungan semakin hambar dan semakin hambar. Masing-masing secara tak sedar kecewa dengan pasangan masing-masing.

Tapi tak buat apa-apa perubahan. Take things for granted.

Dan biasanya isteri mula menyebukkan diri dengan anak-anak dan juga kerja. Begitu juga suami…

Sehinggalah sampai satu masa..

Ada seorang wanita yang hadir secara tak sengaja mengisi kekosongan hati suaminya.

IKLAN

Dan mulakan cinta berputik dan skandal berlaku.

Dan mulalah episod drama orang ketiga yang dikatakan sangat setan dan jahat.

Dan digambarkan sebagai perosak rumahtangga.

Sedangkan sejujurnya siapakah yang lebih awal merosakkan rumah tangga tu?

Siapakah yang lebih awal membiarkan kekecewaan dan kekosongan terjadi begitu lama?

Mungkin benar apa yang di bebelkan oleh sekumpulan lelaki pada saya ketika di Bangkok baru-baru ini:

Orang perempuan bila dah kawin dah stop melawa dan menggoda suami. Kita boleh tahu anak dara ke bini orang gayanya. Ramai wanita rasa selesa. Dan anggap suami akan terima dia apa adanya (termasuk la perangai dan bad habitnya)

 

Cinta Tanpa Syarat La Kekdahnya

Nak suami cinta tanpa syarat konon. Tapi isteri tu cinta tanpa syarat ke kat suami? Jika asyik tak puas hati dan ungkit kesilapan suami tu? Cinta bersyarat berapa tu?

Kannn.. memang la pedas kebenaran ni.

Tapi dari kebenaran lah yang boleh buat kita sedar.

Dan dari kesedaranlah baru boleh ada perubahan.

IKLAN

Sampai bila nak menyalahkan suami atas semua ini? Bukankah kita juga ada akal dan iman untuk dipertanggung jawabkan atas setiap apa yang telah kita beri dan belum beri pada pasangan kita?

Menyalahkan orang itu mudah. Bertanggung jawab itu perlukan kejujuran dan keberanian. Memang tak mudah.

Hanya cinta yang tulus yang mampu bangkit mengambil tanggung jawab untuk berubah.

Kata sayang suami? So berubahlah!
Kalau tak sayang, baguslah! Bagi la beban tu kat wanita lain kan?

Life is so simple!

Just please grow up! Choose lah!”

Pedaskan? Tapi ada benarnya juga apa yang dibebelkan oleh lelaki-lelaki ni.

Saya hormati pandangan sebelah sisi ni, dan dalam pada masa yang sama saya juga faham akan hakikat sebenarnya mengapa begini jadinya.

Mengapa asalnya dua hati berjanji sehidup semati bercinta bagai nak rak.. tiba-tiba saling menyakiti dan membenci.

Nak Tahu Sebab Apa?

Sebab tak ada ilmu. Sebab tak tahu.

Sayang, bila suami ada wanita lain. Berhenti menyalahkan suami dan wanita lain. Bukan juga salah dirimu hakikatnya.

Tiada siapa yang salah.

Yang ada hanyalah ketidak tahuan. Tak ada ilmu. Tak kenal diri dan tak kenal pasangan. Bila tak kenal tu yang salah faham. Bila salah faham tu yang jadi konflik dan kelukaan.

Kita dan suami datang dari dua kehidupan yang berbeza. Keluarga yang berbeza. Cara menyintai dan ingin dicintai yang berbeza. Cara melihat kehidupan juga berbeza.

Bila tak ada ilmu mengenal diri dan pasangan, itu yang mudah ‘assume’ dan sangka-sangka yang bukan-bukan pada pasangan.

Sebab itulah kami di ehati buat apa yang kami buat.

Berkongsi ilmu dan pengalaman kami. Bagaimana untuk keluar dari penderitaan yang tak perlu (unnecessary suffering). Sebab musuh utama kita adalah ketidak sedaran dan ketidak tahuan.

Hakikatnya.. kau, suamimu dan dia (wanita itu) juga sama. Kita semua sering tersalah mencari cinta yang salah.

Kita semua ada lubang jiwa yang besar dalam diri. Kecewa dengan kehidupan, kasih sayang dan penghormatan yang kita tak dapat dari kecil. Kita mencari cinta dan perhatian di luar. Sedangkan cinta dan perhatian yang paling kita perlukan adalah dari diri kita sendiri.

Sumber/Foto : Diyana Tahir