• 408
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    408
    Shares

Sejak Barisan Nasional kalah dalam PRU14, ramai yang dah mula buka mulut dan fikir balik apa yang jadi punca kekalahan kali ini. Salah satu kenyataan tular baru-baru ini adalah daripada Ketua Pergerakan Pemuda UMNO, Khairy Jamaluddin yang mengaku bahawa kekalahan dalam PRU14 adalah disebabkan oleh kecuaian pihaknya.

Begitu banyak sebenarnya luahan yang disimpan rapi dalam hati sebelum ini tetapi sekarang dilepaskan satu persatu disebabkan rasa kecewa. Sampai ada yang dituduh macam lalang sebab nampak begitu ketara kongsi gambar di media sosial secara tetiba dan berikan pandangan yang berbeza daripada sebelum kerajaan bertukar. Malahan ada yang berani kritik secara terbuka apa yang silap di mata mereka tentang kekalahan Barisan Nasional.

Terbaru keluar pula dari sudut pandang seorang selebriti wanita, Fynn Jamal yang mana dia meluahkan rasa sedih melihat bendera biru tua yang jatuh di bawah, simbol kepada kerajaan yang sudah bertukar. Apa yang menarik, penyanyi ini memberikan pandangan ‘halus’ yang cukup menyentuh emosi pembaca, sekali gus membuka mata orang ramai dalam isu ini. Setuju atau tidak, terpulang.

Nah, jemput selami…

Pandangan Fynn Jamal Tentang Kejatuhan Barisan Nasional

Tika majoriti berborak tentang keseronokan jatuhnya Barisan Nasional, aku diamkan diri mencari masa terbaik untuk menulis dengan rasional.

Memandangkan hak kebebasan suara hari ini alhamdulillah tidak sejumud dulu—
aku rasa boleh kot aku luah isi hati aku.

 

Aku sedih tengok robohnya bendera biru.

Aku orang johor jati. Anak pemandu bas yang asalnya askar pencen. Dari kecik aku diajar hormat 3 bendera: bendera negara, negeri dan parti yang mewakili bangsa. Aku punyalah patriotik — aku kahwin hari merdeka, weh. haha.

So yes.
Aku sedih bendera biru tua roboh dan jatuh.

Aku johor di Kota Tinggi. Barisan masih tegak di situ. Orang kota masih bertabah walau banyak daerah dah rebah.

Nak kata bagus — tak.
Nak kata tak bagus — tak jugak.

Entah.

Hakikatnya dalam hati aku sedih, gembira, serabut semua ada. Bercampur-aduk setiap rasa.

Dan dalam semua rasa yang ada ini—
aku akui,
mual pun ada sama.

Pernah dengr terma “a bully is once a victim”? ia adalah konsep di mana seseorg yang pernah menjadi mangsa— apabila di atas— akan menjadi exactly siapa yang pernah memangsakan dia.

I have to admit aku tak berkenan dgn musim merewang membawang tentang lalang ini. For whatever reasons yang aku tak berminat nak ambik tau tentang kenapa dan apa undian orang— aku nak point out satu benda obvious yang mungkin ramai pilih untuk tak ambil tahu.

The reason many of us decide to not vote / vote against the barisan is not because we swayed. but wallahi— because of tun M.

Let’s face it. Pilihanraya kali ini bukan 100% atas dasar kesetiaan parti— it is a choice between a giant and someone who’s not.

Ingat senang nak kentalkan hati untuk pilih barisan atau Tun? Tapi ramai kami tau— sebuah kapal hanyalah besi dan papan terapung tanpa nakhoda yang memacunya dengan terbilang.

Be nice to people. Lalang atau tidak— itulah dia majoriti yang memudahkan menang harapan. It took A LOT to let go of barisan for our parents or whoever for that matter. Jangan kerana sedap membawang lalang-lalang ini— tahun depan mereka tebas diri dan patah semula ke kebun lama.

Jangan jadi benda yang kalian sendiri benci ketika kalian di bawah sana.

Many of us ada di belakang kalian kerana kami percaya Tun.

 

Percayalah.
We REALLY want to see changes.

Jangan Lupa Komen

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivatives 4.0 International License.
KORPORAT   |   POLISI DATA PERIBADI  |  PENAFIAN   |   LANGGANAN   |   PENGIKLANAN   |   KERJAYA   |    HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error:
" "